Komentar

Artikel Terbaru

 Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Allah Tritunggal

Doktrin Allah Tritunggal merupakan doktrin yang sukar dan membingungkan kita. Kadang-kadang orang Kristen dituduh mengajarkan pemikiran yang tidak masuk akal, yaitu 1+1+1=1. Ini merupakan pernyataan yang salah. Istilah Trinitas bukan menjelaskan relasi dari tiga Allah, tetapi satu Allah yang memiliki tiga Pribadi. Tritunggal bukan berarti triteisme, yaitu di mana ada tiga keberadaan yang tiga-tiganya adalah Allah. Kata Trinitas dipergunakan sebagai usaha untuk menjelaskan kepenuhan dari Allah, baik dalam hal keesaan-Nya maupun dalam hal keragaman-Nya.

Nama-Nama Allah Secara Umum

Sekalipun Alkitab mencatat sejumlah nama-nama Allah, Alkitab juga membicarakan tentang nama Allah dalam bentuk tunggal, misalnya dalam pernyataan-pernyataan berikut: "Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan sembarangan" (Kel. 20:7), "... betapa mulia nama-Mu di seluruh bumi ..." (Mzm.

Bukti Alkitab Tentang Keberadaan Allah

Bagi kita keberadaan Allah adalah praanggapan penting dalam teologi. Percakapan tentang pengetahuan akan Allah tidak masuk akal, kecuali dapat diandaikan bahwa Allah ada. Praanggapan teologi Kristen adalah sebuah praanggapan yang amat pasti.

Mungkinkah Yesus Berdosa?

Pertanyaan ini terbagi dalam dua kategori. Penting untuk mengingat bahwa ini bukanlah mengenai apakah Yesus berdosa atau tidak. Dikatakan dengan jelas oleh Alkitab, Yesus tidak berdosa.

Pertanyaannya: apakah mungkin bagi Yesus untuk berdosa?

Mereka yang berpegang pada ketidakmungkinan Yesus berdosa, percaya Yesus itu tidak bisa berbuat dosa. Mereka yang berpegang pada kemungkinan berdosa, percaya bahwa Yesus bisa saja berdosa, tetapi tidak berdosa. Pandangan mana yang benar?

Apa Makna dan Tujuan dari Pencobaan yang Dialami Yesus?

Setelah dibaptis, Yesus "dibawa oleh Roh Kudus ke padang gurun. Di situ Ia tinggal empat puluh hari lamanya dan dicobai Iblis" (Luk. 4:1-2). Tiga pencobaan di padang gurun merupakan usaha Iblis untuk menggoda kesetiaan Yesus kepada Allah. Kita melihat pencobaan yang sama dalam Mat. 16:21-23, dimana Setan, melalui Petrus, mencobai Yesus untuk meninggalkan salib yang telah Allah telah tetapkan untuk-Nya.

Apakah Yesus Itu Anak Allah? Bagaimana Mungkin Allah yang Esa Dapat Memiliki Anak?

Sebagai Allah, Yesus disebut Anak Allah. Yesus dan Bapa-Nya adalah satu dalam keilahian, tetapi Pribadi yang berbeda dalam Trinitas.

Satu Allah, Satu Tuhan

Sebagai kaum monotheistik, Muslim, Kristen, dan Yahudi sama-sama percaya bahwa hanya ada satu Allah yang sejati. Yesus sendiri memegang monotheisme.

Pages