Komentar

Siapakah Rasul Paulus?

 Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Rasul Paulus adalah salah satu pemimpin paling berpengaruh dari gereja Kristen mula-mula. Dia memainkan peran penting dalam menyebarkan Injil kepada orang bukan Yahudi (non-Yahudi) selama abad pertama, dan perjalanan misinya membawanya ke seluruh kekaisaran Romawi.

Paulus memulai lebih dari selusin gereja, dan dia umumnya dianggap sebagai penulis 13 kitab di Alkitab — lebih dari penulis alkitab lainnya. Karena alasan ini, Rasul Paulus sering dianggap sebagai salah satu orang paling berpengaruh dalam sejarah. Dia memiliki pengaruh yang lebih besar pada wilayah religius dunia dibandingkan orang lain, selain Yesus, dan mungkin Muhammad.

Namun, sebelum dia dikenal sebagai pendukung Kekristenan yang tak kenal lelah, Paulus sebenarnya dikenal karena menganiaya orang Kristen. Kitab Kisah Para Rasul memberitahu kita bahwa Paulus bahkan hadir pada kematian martir Kristen yang pertama – di mana dia "menyetujui Stefanus dirajam batu" (Kisah Para Rasul 8:1).

Selama dua ribu tahun terakhir, banyak buku telah ditulis tentang Paulus dan ajarannya. Dalam panduan pemula ini, kita akan menjelajahi dasar-dasar dari apa yang kita tahu — dan tidak tahu — tentang tokoh penting di Alkitab ini.

Inilah yang akan kita bahas:

  • Siapakah Paulus?
  • Pertobatan Paulus dalam perjalanan ke Damsyik
  • Kapan Paulus hidup?
  • Apakah Saulus menjadi Paulus?
  • Pelayanan Paulus kepada orang bukan Yahudi
  • Perjalanan misionaris Paulus
  • Berapa kali kapal Paulus karam?
  • Upaya pembunuhan terhadap Paulus
  • Paulus naik banding kepada Kaisar
  • Penahanan rumah Paulus
  • Berapa banyak bagian dari Alkitab yang ditulis oleh Paulus?
  • Bagaimana Paulus mati?

Mari kita mulai! Kita akan mulai dengan dasar-dasarnya.

Siapakah Paulus?

Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang Rasul Paulus (juga dikenal sebagai Santo Paulus atau Saulus dari Tarsus) berasal dari tulisan-tulisan yang dikaitkan dengannya dan Kitab Kisah Para Rasul. Namun, ada juga beberapa tulisan dari akhir abad pertama dan awal abad kedua yang merujuk padanya, termasuk surat Clement dari Roma kepada jemaat di Korintus.

Seorang Ibrani yang berbahasa Ibrani

Paulus

Sebelum menjadi pengikut Kristus, Paulus adalah teladan utama dari seorang Yahudi yang "benar". Dia berasal dari keluarga yang takut akan Allah (2 Timotius 1:3), dia adalah seorang Farisi seperti ayahnya (Kisah Para Rasul 23:6), dan dia dididik oleh seorang rabi yang dihormati bernama Gamaliel (Kisah Para Rasul 22:3). Kredensial Yahudinya mencakup warisan, disiplin, dan semangatnya.

Dalam Filipi 3, dia menjelaskan jika ada orang yang memiliki alasan untuk percaya bahwa mereka dapat diselamatkan oleh ketaatan mereka pada Yudaisme, dialah orangnya:

"Jika ada orang lain yang berpikir bahwa ia memiliki alasan untuk bermegah pada hal-hal yang lahiriah, terlebih lagi aku: Aku disunat pada hari ke delapan, bangsa Israel tulen, dari suku Benyamin, orang Ibrani yang berbahasa Ibrani. Menurut Hukum Taurat, aku adalah orang Farisi. Dalam hal semangat, aku adalah penganiaya jemaat, dalam hal kebenaran di bawah Hukum Taurat, aku tidak bercacat." Filipi 3:4-6.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia menganggap kebenaran ini "sampah" disandingkan dengan kebenaran yang datang dari iman di dalam Kristus (Filipi 3:8-9).

Identitas Paulus dulunya berakar pada ke-Yahudi-annya, tetapi setelah pertobatannya yang dramatis dalam perjalanan ke Damsyik (lebih lanjut tentang itu nanti) identitasnya sebagai seorang Yahudi menjadi nomor dua setelah identitasnya sebagai pengikut Kristus. Dia menghabiskan sebagian besar masa pelayanannya untuk membongkar gagasan bahwa untuk memiliki iman yang menyelamatkan kepada Yesus, orang bukan Yahudi pertama-tama harus "menjadi Yahudi" dengan mengadopsi Hukum Musa. Menjadi seorang "Ibrani yang berbahasa Ibrani" memberinya kredibilitas dan keahlian ketika berbicara kepada audiens Yahudi, dan membantunya berbicara tentang ketidakmampuan Hukum Taurat untuk membuat orang menjadi benar (di hadapan Allah).

Warga negara Romawi

Paulus lahir di Tarsus — kota makmur di provinsi Kilikia — yang memberinya kewarganegaraan Romawi. Status ini memberinya hak istimewa, dan dalam beberapa kasus menyelamatkannya dari ketidakadilan (Kisah Para Rasul 22:25-29).

Dalam Kisah Para Rasul 25, Paulus diadili, dan para penuduhnya meminta agar dia diadili di Yerusalem, di mana mereka berencana untuk menyergap dan membunuhnya (Kisah Para Rasul 25:3). Paulus memanfaatkan kewarganegaraan Romawinya untuk menuntut Kaisar sendiri mendengar kasusnya (Kisah Para Rasul 25:11), dan pengacara tidak punya pilihan selain memberinya hak ini. Sayangnya, kitab itu berakhir sebelum dia sampai kepada Kaisar — karena cerita Paulus bukanlah inti dari Kisah Para Rasul.

Sebagai warga negara Romawi, Paulus memiliki status yang didambakan. Beberapa, seperti perwira dalam Kisah Para Rasul 22:28, harus membayar banyak uang untuk memilikinya. Yang lainnya bertugas di militer Romawi selama 25 tahun untuk mendapatkannya. Namun, Paulus dilahirkan dengan hak istimewa ini. Dan, bukannya memaksakan status ini atas semua orang, ia berkhotbah tentang kewarganegaraan yang semua orang bisa memilih untuk mengklaimnya dengan menerima Yesus sebagai Tuhan:

"Akan tetapi, kewarganegaraan kita adalah di surga, di mana kita dengan penuh semangat menanti-nantikan Juru Selamat, yaitu Tuhan Yesus Kristus. Ia akan mengubah tubuh kehinaan kita menjadi serupa dengan tubuh kemuliaan-Nya." Filipi 3:20-21

Seorang penganiaya orang-orang Kristen

Sebagai seorang Farisi, sebelum pertobatannya menjadi Kristen, Paulus melihat orang Kristen (yang pada saat itu sebagian besar adalah Yahudi) sebagai momok melawan Yudaisme. Dari sudut pandang Paulus, orang-orang ini menghujat Allah dan menyesatkan umat-Nya. Dia percaya bahwa Yesus adalah manusia biasa, dan karena itu berhak dieksekusi karena mengaku sebagai Allah.

Dan, karena pengikut Yesus terus menyebarkan gagasan bahwa Yesus adalah Allah, Paulus mengira orang Kristen adalah pendosa yang paling buruk.

Jadi, tidak mengherankan jika Paulus memulai debutnya di Alkitab sebagai penganiaya yang hebat terhadap orang Kristen. (Meskipun dia pertama kali disebutkan dengan nama Ibraninya, Saulus — kita akan membahasnya segera.)

Ketika Stefanus dilempari batu sampai mati karena memberitakan Injil, "para saksi mata menanggalkan jubah mereka di kaki seorang pemuda bernama Saulus .... Dan, Saulus pun menyetujui pembunuhan Stefanus itu" (Kisah Para Rasul 7:58-8:1).

Belakangan, Paulus meminta izin kepada imam besar untuk memenjarakan orang-orang Kristen (yang dikenal sebagai pengikut "Jalan"):

"Namun, Saulus, sambil terus melakukan ancaman dan pembunuhan terhadap murid-murid Tuhan, pergi menghadap Imam Besar, dan meminta surat darinya, yang ditujukan kepada sinagoge-sinagoge di Damsyik sehingga jika ia menemukan siapa saja yang percaya kepada Jalan itu, baik pria maupun wanita, ia dapat membawa mereka untuk dibelenggu di Yerusalem." Kisah Para Rasul 9:1-2

Ketenaran Paulus sebagai penganiaya orang Kristen membuat orang percaya tidak nyaman di dekatnya bahkan setelah dia dibaptis, dan butuh beberapa saat bagi mereka untuk percaya bahwa dia benar-benar berubah (Kisah Para Rasul 9:26).

Seorang pemimpin di gereja Kristen mula-mula

Setelah percaya kepada Yesus, Paulus segera mulai berkhotbah di depan umum (Kisah Para Rasul 9:20), dan dengan cepat dia membangun reputasi sebagai guru yang hebat (Kisah Para Rasul 9:22). Sepanjang Kisah Para Rasul lainnya, Paulus adalah tokoh terkemuka yang memainkan peran penting dalam membawa Injil ke komunitas non-Yahudi.

Seperti yang kita lihat dari surat-surat Paulus sendiri, dia sangat dihormati di komunitas Kristen yang semakin tersebar, banyak di antaranya dia rintis sendiri. Surat-suratnya sering membahas masalah dan pertanyaan yang ditulis gereja-gereja ini kepadanya.

Seorang rasul bagi orang bukan Yahudi

Sementara status Paulus sebagai orang Farisi dan pengabdiannya yang intens pada Hukum Taurat mungkin membuatnya cocok untuk berkhotbah kepada orang Yahudi, Paulus memiliki panggilan yang berbeda. Sebelum Paulus memberitakan Injil, Yesus berkata, "Orang ini adalah alat yang Kupilih untuk membawa nama-Ku ke hadapan bangsa-bangsa lain, dan raja-raja, serta bangsa Israel (Kisah Para Rasul 9:15).

Fakta menarik: Paulus memang memberitakan nama Yesus kepada seorang raja non-Yahudi. Dalam Kisah Para Rasul 26, dia membagikan Injil dengan Raja Herodes Agripa II ketika dia diadili di Kaisarea.

Panggilan Paulus sebagai rasul bagi bangsa-bangsa lain juga diperkuat oleh rasul-rasul awal. Dalam suratnya kepada jemaat di Galatia, Paulus ingin orang Galatia tahu bahwa mereka tidak perlu mengikuti Hukum Musa untuk diselamatkan. Injil yang dia beritakan kepada mereka sudah cukup, dan mereka hanya perlu memiliki iman kepada Yesus. Untuk membuktikan maksudnya, dia memberi tahu orang-orang Galatia bahwa Petrus (juga dikenal sebagai Kefas), Yakobus, dan Yohanes tidak menambahkan apa pun ke dalam pemberitaan Injil oleh Paulus:

"Namun, dari orang-orang yang berpengaruh itu, yang kedudukannya tidaklah penting bagiku karena Allah tidak membeda-bedakan, mereka tidak menambahkan apa-apa bagiku. Sebaliknya, mereka melihat bahwa kepadaku telah dipercayakan Injil untuk orang yang tidak bersunat, sama seperti Petrus yang dipercayakan Injil untuk orang yang bersunat. Sebab, Ia yang telah bekerja melalui Petrus untuk menjadi rasul bagi orang-orang bersunat, Ia juga bekerja melalui aku untuk menjadi rasul bagi orang-orang bukan Yahudi. Setelah Yakobus, Petrus, dan Yohanes, yang dipandang sebagai saka guru bagi jemaat menyadari anugerah yang diberikan kepadaku, mereka memberikan tangan kanan persekutuan kepada Barnabas dan kepadaku supaya kami pergi kepada orang-orang bukan Yahudi, sedangkan mereka pergi kepada orang-orang bersunat." Galatia 2:6-9

Dan, jika Petrus, Yakobus, dan Yohanes tidak memiliki apa pun untuk ditambahkan pada apa yang Paulus khotbahkan, lalu mengapa orang Galatia mendengarkan orang lain yang mengatakan masih ada lagi yang perlu mereka lakukan untuk diselamatkan?

Sebagai seorang rasul bagi orang bukan Yahudi, Paulus tidak hanya perlu melibatkan budaya yang dia coba jangkau, tetapi dia juga harus melindungi orang-orang percaya baru ini dari beban kewajiban yang sering kali coba diterapkan oleh orang Kristen Yahudi kepada mereka. Dia terus-menerus mencoba untuk membuktikan bahwa orang bukan Yahudi tidak perlu mengadopsi kebiasaan Yahudi seperti sunat untuk beriman kepada Yesus dan menerima Roh Kudus.

Seorang misionaris

Paulus mendirikan banyak gereja di seluruh Eropa dan Asia Kecil, dan biasanya diarahkan ke wilayah yang belum pernah diinjili sebelumnya:

"Demikianlah telah menjadikannya ambisi untuk memberitakan Injil, bukan di tempat Kristus dikenal supaya aku tidak membangun di atas dasar yang telah diletakkan orang lain" Roma 15:20

Kitab Kisah Para Rasul dan surat-surat Paulus secara khusus mencatat tiga perjalanan misionaris ke berbagai kota di seluruh Eropa dan Asia, masing-masing berlangsung selama beberapa tahun.

Ke mana pun dia pergi, Paulus mendirikan komunitas Kristen baru dan membantu orang-orang percaya yang masih muda ini mengembangkan kepemimpinan mereka sendiri. Dia berhubungan dengan gereja-gereja ini secara teratur dan mengunjungi mereka sesering mungkin. Kadang-kadang, mereka secara finansial mendukung dia sehingga dia dapat melanjutkan pelayanannya di tempat lain (Filipi 4:14-18, 2 Korintus 11:8).

Seorang pelaku mukjizat

Sebelum Yesus naik ke surga, Dia berjanji kepada para pengikut-Nya bahwa mereka akan menerima kuasa melalui Roh Kudus (Kisah Para Rasul 1:8). Kitab Kisah Para Rasul mencatat bahwa para rasul melakukan mukjizat, dan Paulus tidak terkecuali. Dia menyembuhkan orang, mengusir roh, dan bahkan membangkitkan seseorang dari kematian. (Meskipun sebenarnya, jika Paulus tidak berbicara sampai dia tertidur, anak laki-laki itu tidak akan jatuh dari jendela itu sejak awal.)

Inilah mukjizat yang terkait dengan Paulus:

Bagi mereka yang melihat dan mendengar Paulus, mukjizat ini membuktikan otoritasnya dari Allah, sama seperti mukjizat Yesus yang pernah menunjukkan otoritas-Nya (Markus 2:10).

Pertobatan Paulus dalam perjalanan ke Damsyik

Salah satu aspek paling luar biasa dari kehidupan Paulus adalah bahwa sebagai seorang pemuda, dia terkenal karena menganiaya orang Kristen, tetapi pada akhir hidupnya, dia mengalami penganiayaan yang signifikan sebagai seorang Kristen. Kitab Kisah Para Rasul dan surat-surat Paulus sendiri memberikan penjelasan tentang bagaimana perubahan dramatis ini terjadi.

"Namun, Saulus, sambil terus melakukan ancaman dan pembunuhan terhadap murid-murid Tuhan, pergi menghadap Imam Besar dan meminta surat darinya, yang ditujukan kepada sinagoge-sinagoge di Damsyik sehingga jika ia menemukan siapa saja yang percaya kepada Jalan itu, baik pria maupun wanita, ia dapat membawa mereka untuk dibelenggu di Yerusalem. Selama ia sedang berjalan, ia semakin dekat dengan Damsyik, dan tiba-tiba suatu cahaya dari langit memancar mengelilinginya. Lalu, ia jatuh ke tanah dan mendengar suara yang berkata kepadanya, 'Saulus, Saulus, mengapa kamu menganiaya Aku?'. Saulus bertanya, 'Siapakah Engkau, Tuan?' Dan, Ia berkata, 'Akulah Yesus, yang kamu aniaya. Akan tetapi, bangun dan masuklah ke kota, dan kamu akan diberitahu apa yang harus kamu lakukan.' Orang-orang yang pergi bersama dengan Saulus berdiri tanpa berkata-kata setelah mendengar suara itu, tetapi tidak melihat siapa pun. Saulus berdiri dari tanah, dan meskipun matanya terbuka, ia tidak melihat apa-apa. Maka, orang-orang itu menuntunnya dengan tangan dan membawanya masuk ke Damsyik. Dan, selama tiga hari, Saulus tidak dapat melihat dan juga tidak makan atau minum." Kisah Para Rasul 9:1-9

Perjumpaan yang terkenal ini disebut sebagai jalan menuju Damsyik, pertobatan dekat Damsyik, dan Kristofani Damsyik (suatu penglihatan tentang Kristus yang berbeda dari inkarnasi-Nya). Dalam perjalanan Paulus menangkap beberapa orang Kristen sebagai tahanan, Yesus menghentikannya dengan telak dan melumpuhkannya dengan kebutaan.

"Akan tetapi, sementara Paulus sekarang mengetahui identitas dan kuasa sebenarnya dari Pribadi yang telah dia aniaya, dia belum mempelajari kasih karunia dan kuasa Yesus untuk menyembuhkan. Dan, untuk itu, dia perlu bertemu dengan seorang pengikut Kristus. Pada waktu itu, ada seorang murid di Damsyik, bernama Ananias. Tuhan berbicara kepadanya dalam sebuah penglihatan, 'Ananias!' Maka, Ananias berkata, 'Ini aku, Tuhan,' jawabnya. Lalu, Tuhan berkata kepadanya, 'Bangun dan pergilah ke jalan yang disebut Jalan Lurus, dan di rumah Yudas, carilah orang Tarsus yang bernama Saulus karena, lihatlah, orang itu sedang berdoa, dan ia sudah mendapat sebuah penglihatan bahwa seseorang bernama Ananias datang dan menumpangkan tangan ke atasnya supaya ia bisa melihat lagi.' Namun, Ananias menjawab, 'Tuhan, aku sudah mendengar dari banyak orang tentang orang ini, betapa banyaknya kejahatan yang telah ia lakukan terhadap umat kudus-Mu di Yerusalem, dan di sini ia mempunyai kuasa dari imam-imam kepala untuk membelenggu semua orang yang memanggil nama-Mu.' Akan tetapi, Tuhan berkata kepadanya, 'Pergilah karena orang ini adalah alat yang Kupilih untuk membawa nama-Ku ke hadapan bangsa-bangsa lain, dan raja-raja, serta bangsa Israel. Sebab, Aku akan menunjukkan kepadanya betapa banyaknya ia harus menderita demi nama-Ku.' Maka, Ananias berangkat dan masuk ke rumah itu, dan setelah meletakkan tangannya ke atas Saulus, ia berkata, 'Saudara Saulus, Tuhan Yesus yang menampakkan diri kepadamu dalam perjalananmu kemari, telah mengutusku supaya kamu dapat melihat lagi dan dipenuhi dengan Roh Kudus.' Lalu, seketika itu juga, sesuatu seperti sisik-sisik ikan jatuh dari matanya, dan ia dapat melihat lagi. Kemudian, ia bangun dan dibaptis. Dan, setelah makan, Saulus dikuatkan." Kisah Para Rasul 9:10-19

Paulus menghabiskan beberapa hari berikutnya dengan orang-orang Kristen yang dia tangkap, dan dia segera mulai memberitakan Injil Yesus Kristus — yang membingungkan orang Kristen dan juga orang Yahudi. Reputasi Paulus sebagai seorang pengkhotbah Kristen membutuhkan waktu untuk melebihi reputasinya sebagai penganiaya orang Kristen.

Dalam catatannya sendiri tentang pertobatannya, Paulus mengatakan bahwa Yesus menampakkan diri kepadanya (1 Korintus 15:7-8), dan dia mengklaim bahwa Yesus mengungkapkan Injil kepadanya (Galatia 1:11-16.

Dalam suratnya kepada jemaat Korintus, Paulus menyerukan otoritas kesaksian saksi mata, menunjukkan bahwa Yesus menampakkan diri kepada banyak orang termasuk dirinya sendiri. Dalam suratnya kepada jemaat Galatia, dia menunjukkan bukti yang menunjang bahwa orang Galatia dapat mempercayai Injil yang dia berikan kepada mereka karena itu datang langsung dari Allah, dan para rasul pertama mendukung pesannya (Galatia 2:6-9).

Perjumpaan di jalan menuju Damsyik ini sepenuhnya mendefinisikan kembali siapa Paulus, dan itu mengubah tujuan perjalanannya dari membungkam orang Kristen menjadi berbicara untuk mendukung mereka. Alih-alih mengurangi mereka, dia menambahkannya. Dan begitu Yesus mengarahkannya kembali, Paulus melanjutkan jalan ini sepanjang sisa hidupnya.

Kapan Paulus hidup?

Para ahli meyakini bahwa Paulus lahir antara tahun 5 SM dan 5 M, dan dia meninggal sekitar 64 atau 67 M. Meskipun dia sezaman dengan Yesus, mereka tidak pernah bertemu — setidaknya, tidak sebelum Yesus mati.

Abad pertama adalah masa yang penuh gejolak bagi Kekristenan. Agama baru itu rentan, dan menghadapi pertentangan di mana-mana dari orang Yahudi yang percaya bahwa itu adalah penistaan, dan dari orang Romawi yang percaya bahwa itu menantang otoritas Kaisar dan menciptakan keresahan. Sebagai pemimpin dalam komunitas Yahudi, Paulus melihat komunitas Kristen yang menyebar dengan cepat sebagai ancaman, dan dia secara langsung berkontribusi pada penganiayaan yang dihadapi umat Kristen mula-mula.

Akan tetapi, setelah perjumpaannya dengan Yesus, alih-alih membasmi Kekristenan, Paulus menyalakan api iman ke mana pun dia pergi, apa pun risikonya. Lebih dari orang lain kecuali Yesus, Paulus adalah penyebab Kekristenan menyebar begitu jauh dan begitu cepat.

Apakah Saulus menjadi Paulus?

Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa Paulus "dulunya adalah Saulus," dan bahwa ketika Yesus memanggilnya, Dia menamainya Paulus. Anda mungkin pernah mendengar sesuatu seperti "Saulus si penganiaya menjadi Paulus yang dianiaya."

Namun, tidak ada ayat yang mengatakan itu. Dan, Paulus dan Saulus sebenarnya adalah dua versi dengan nama yang sama.

Tak lama setelah Saulus menjadi Kristen, Lukas memberi tahu kita bahwa dia juga disebut Paulus (Kisah Para Rasul 13:9), dan sebagian besar bagian lain dari Alkitab menyebut dia sebagai Paulus. Akan tetapi, Yesus tidak menyebut dia sebagai Paulus, dan dia masih dipanggil Saulus 11 kali lagi setelah pertobatannya.

Memang benar bahwa dalam Perjanjian Lama, Allah terkadang mengubah nama orang (Abram menjadi Abraham dalam Kejadian 17:5, dan Yakub menjadi Israel dalam Kejadian 32:28) untuk merepresentasikan perubahan signifikan dalam identitas mereka. Akan tetapi, bukan itu yang terjadi di sini.

Kenyataannya adalah bahwa Saulus adalah nama Ibrani dan Paulus adalah versi Yunani dari nama yang sama. (Mirip dengan bagaimana "Yakobus" adalah bentuk Yunani dari "Yakub," dan "Yudas" adalah bentuk Yunani dari "Yehuda.") Saat Paulus mulai menginjili komunitas Yunani (dan karena sebagian besar Perjanjian Baru ditulis dalam bahasa Yunani), masuk akal jika kita melihat versi Yunani dari namanya paling banyak setelah pertobatannya.

Pelayanan Paulus kepada orang-orang bukan Yahudi

Dari semua cara Paulus memengaruhi Kekristenan, yang terbesar adalah perannya dalam menyebarkan Injil ke komunitas non-Yahudi. Dia jelas bukan satu-satunya rasul yang melakukannya, tetapi dia dikenal sebagai "rasul untuk orang bukan Yahudi" karena itulah yang Yesus secara khusus memanggilnya untuk dilayani (Kisah Para Rasul 9:15), dia dan para rasul lainnya setuju bahwa itu adalah perannya (Galatia 2:7), dan tidak dapat diragukan itu adalah fokus pelayanannya.

Ketika agama Kristen muncul, itu sering dianggap sebagai sekte Yahudi — itu dibangun di atas ajaran dan kepercayaan Yahudi, dan karena kebanyakan orang Kristen juga Yahudi, banyak yang masih mengikuti adat istiadat dan ritual Yahudi yang ditetapkan dalam Hukum Musa.

Akan tetapi, Kekristenan sangat berbeda dari Yudaisme, dan sementara banyak orang Kristen mula-mula mengikuti Hukum Taurat itu, itu bukanlah prasyarat untuk percaya kepada Yesus. Hukum Musa dan perjanjian lama yang mengikat mereka telah digantikan oleh perjanjian baru Yesus, dan hukum kasih (Yohanes 13:34-35).

Bagi Paulus, para rasul, dan orang Kristen mula-mula, Hukum Taurat (dan khususnya, sunat) adalah salah satu masalah teologis terbesar pada zaman mereka. Orang Yahudi abad pertama telah tumbuh dengan keyakinan bahwa Hukum Taurat adalah inti dari identitas mereka sebagai umat pilihan Allah, dan mereka berjuang untuk sepenuhnya memahami bahwa Yesus membuat Hukum Taurat tidak lagi digunakan (Ibrani 8:13).

Para rasul setuju dengan Paulus

Paulus terus-menerus menulis kepada orang Kristen non-Yahudi untuk memberi tahu mereka agar tidak khawatir tentang sunat (seperti yang dapat Anda bayangkan, orang dewasa yang tidak bersunat benar-benar ketakutan oleh gagasan bahwa mereka harus melakukan ini), dan dalam Kisah Para Rasul 15, para rasul bertemu dengan Paulus dan Barnabas untuk secara resmi menyelesaikan masalah ini, karena kantong orang Kristen Yahudi terus meminta orang bukan Yahudi untuk disunat.

Petrus berargumen bahwa Allah tidak membeda-bedakan antara orang Kristen Yahudi dan Kristen non-Yahudi karena Dia telah memberi mereka Roh Kudus, dan jika dalam seluruh sejarah Yudaisme tidak ada yang bisa mematuhi Hukum Taurat (kecuali Yesus), lalu mengapa mereka meletakkan beban itu pada orang bukan Yahudi (Kisah Para Rasul 15:7-11)?

Setelah mendengarkan semua orang, Rasul Yakobus menyimpulkan:

"Jadi, aku berpendapat bahwa kita seharusnya tidak menyulitkan orang-orang dari bangsa lain yang telah berbalik kepada Allah. Namun, kita seharusnya menulis kepada mereka agar menjauhkan diri dari hal-hal yang dicemari oleh berhala-berhala, dan dari dosa-dosa seksual, serta dari apa yang telah dicekik, dan dari darah. Sebab, sejak generasi terdahulu, Musa telah mempunyai, di setiap kota, orang-orang yang memberitakannya karena dibacakan di sinagoge-sinagoge setiap hari Sabat." Kisah Para Rasul 15:19-21

Jika Anda perhatikan, para rasul tidak memutuskan bahwa orang bukan Yahudi harus mengikuti perintah "yang paling penting", atau Sepuluh Perintah, atau semacamnya. Sebaliknya, mereka pada dasarnya menginstruksikan orang bukan Yahudi untuk peka secara budaya terhadap saudara-saudari Yahudi mereka, karena Hukum Taurat dihormati dan dipatuhi oleh orang Yahudi di mana-mana.

Akan tetapi, terlepas dari kesepakatan para rasul bahwa orang bukan Yahudi tidak harus mengadopsi kebiasaan Yahudi untuk menjadi Kristen, orang Kristen Yahudi masih melihat orang Kristen yang taat hukum sebagai superior, dan bahkan Petrus membiarkan dirinya ditekan untuk memperlakukan yang satu lebih baik daripada yang lain.

Paulus tidak akan membiarkan hal itu terjadi.

Paulus menentang Petrus

Setelah dia menerima sebuah penglihatan (Kisah Para Rasul 10:9-16), Petrus adalah salah satu rasul pertama yang secara khusus menganjurkan untuk membagikan Injil kepada orang bukan Yahudi. Akan tetapi, ketika orang bukan Yahudi bergabung dengan gereja, Paulus memperhatikan bahwa Petrus masih memperlakukan orang Kristen bukan Yahudi secara berbeda untuk menyelamatkan muka dengan mereka yang masih menghargai hukum.

Jadi, Paulus memanggilnya untuk itu.

"Akan tetapi, ketika Kefas datang ke kota Antiokhia, aku terang-terangan menentangnya karena jelas sekali ia bersalah. Karena sebelum orang-orang tertentu dari kalangan Yakobus datang, Kefas sudah biasa makan bersama orang-orang bukan Yahudi. Namun, ketika mereka datang, ia mulai undur dan memisahkan diri karena takut kepada kelompok orang yang bersunat. Orang-orang Yahudi yang lain ikut-ikutan bertindak munafik bersamanya, bahkan Barnabas pun terseret oleh kemunafikan mereka. Ketika aku melihat bahwa mereka bertindak tidak sejalan dengan kebenaran Injil, maka aku berkata kepada Kefas di depan semua orang, 'Kalau kamu orang Yahudi hidup seperti orang bukan Yahudi, bagaimana mungkin kamu memaksa orang bukan Yahudi untuk hidup seperti orang Yahudi? 'Kita adalah orang-orang yang dilahirkan sebagai bangsa Yahudi dan bukan orang-orang berdosa dari bangsa bukan Yahudi. Namun, kita tahu bahwa tidak seorang pun dibenarkan karena melakukan Hukum Taurat, melainkan melalui iman kepada Yesus Kristus. Bahkan, kita juga telah percaya kepada Yesus Kristus supaya kita dapat dibenarkan oleh iman dalam Kristus, bukan karena melakukan Hukum Taurat, Sebab, tidak seorang pun dibenarkan karena melakukan Hukum Taurat!'" Galatia 2:11-16

Paulus melanjutkan dengan mengatakan bahwa "jika kebenaran datang melalui Hukum Taurat, sia-sialah kematian Kristus!" (Galatia 2:21). Dan, saat ia menjelaskan sebelumnya dalam suratnya kepada jemaat di Galatia, Petrus, Yakobus, dan Yohanes sudah setuju dengan dia: bangsa-bangsa lain tidak perlu mengikuti Hukum Musa, dan orang Kristen Yahudi tidak lebih baik atau lebih unggul daripada orang Kristen bukan Yahudi karena mereka melakukan Hukum Taurat.

Bukan fakta yang menyenangkan: Meskipun Paulus berpendapat bahwa orang Kristen tidak perlu disunat dalam Kisah Para Rasul 15, dia menyunat Timotius di pasal berikutnya "karena orang-orang Yahudi yang tinggal di daerah itu" (Kisah Para Rasul 16:1-3).

Perjalanan misionaris Paulus

Kisah Para Rasul mencatat tiga perjalanan misionaris yang membawa Paulus ke seluruh Asia Kecil, Siprus, Yunani, Makedonia, dan Siria. Beberapa sarjana berpendapat bahwa ada perjalanan misionaris keempat juga. Dalam setiap perjalanan ini, Paulus dan rekan-rekannya berangkat untuk membawa Injil kepada orang bukan Yahudi, dan mereka mendirikan gereja-gereja yang Paulus tulis dalam surat-suratnya (dan juga banyak lainnya).

Dalam beberapa kasus, Paulus menghabiskan lebih dari satu tahun di kota-kota tempat dia mengabarkan Injil, tinggal bersama orang-orang percaya di sana dan menjadi contoh gaya hidup yang meneladani Kristus. Selama hidupnya, Paulus kemungkinan besar melakukan perjalanan lebih dari 10.000 mil untuk menyebarkan Injil.

Perjalanan misionaris pertama Paulus (Kisah Para Rasul 13-14)

Perjalanan pertama Paulus dimulai di Antiokhia dengan panggilan dari Roh Kudus (Kisah Para Rasul 13:2-3). Dia meninggalkan gereja bersama Barnabas dan seorang pria bernama Yohanes (juga disebut Markus, diyakini sebagai penulis Kitab Injil Markus), dan bersama-sama mereka berlayar ke Siprus, sebuah pulau di Mediterania.

Di sini Paulus melakukan mukjizat pertamanya, mungkin diilhami oleh pertobatannya sendiri dalam perjalanan ke Damsyik: dia membutakan mata seorang tukang sihir yang menentang upaya mereka untuk menginjili seorang Prokonsul (Kisah Para Rasul 13:10-12).

Kemudian, mereka berlayar ke Perga di Pamfilia, di mana Yohanes Markus berpisah dengan Paulus dan Barnabas (ini menjadi titik ketegangan antara Paulus dan Barnabas kemudian). Dari sana, Paulus dan Barnabas pergi ke Pisidia Antiokhia, sebuah kota di pegunungan Turki.

Di Pisidia Antiokhia, Paulus dan Barnabas memasuki sinagoge pada hari Sabat, dan Paulus mengkhotbahkan Injil kepada orang Yahudi dan bukan Yahudi. Mereka diundang untuk berbicara pada hari Sabat berikutnya, dan ketika mereka melakukannya, sebagian besar warga kota hadir. Banyak orang Yahudi yang hadir menjadi marah dan mencoba menghentikan mereka, tetapi orang-orang bukan Yahudi menerima pesan mereka. Paulus dan Barnabas akhirnya meninggalkan Pisidia Antiokhia karena penganiayaan, dan melakukan perjalanan ke kota Turki lain yang disebut Ikonium. Mereka tinggal "di sana dalam waktu yang lama" (Kisah Para Rasul 14:3), dan kota itu semakin terbagi: beberapa orang Yahudi dan bukan Yahudi mendukung mereka, dan yang lain mencaci mereka. Mereka yang menentang Paulus dan Barnabas memulai komplotan untuk melempari mereka dengan batu, tetapi mereka mengetahuinya dan melarikan diri ke kota Likaonia di Listra.

Di sana, Paulus melakukan mukjizat lain: dia menyembuhkan orang yang lumpuh sejak lahir (Kisah Para Rasul 14:8-10). Orang-orang yang melihat kejadian ini menganggap Paulus dan Barnabas adalah dewa, dan berusaha memberikan kurban kepada mereka bahkan ketika Paulus dan Barnabas berusaha meyakinkan mereka untuk tidak melakukannya.

Beberapa orang yang menentang mereka di Pisidia Antiokhia dan Ikonium mengikuti mereka ke Listra, dan mereka menghasut orang banyak untuk melawan mereka. Mereka melempari Paulus dengan batu dan membiarkannya mati di luar kota. Kemudian dia bangun dan masuk kembali. Keesokan harinya mereka berangkat ke Derbe, kota Likaonia lain di mana mereka "membuat banyak murid" (Kisah Para Rasul 14:21).

Dari Derbe, Paulus dan Barnabas kembali ke kota-kota yang telah mereka beritakan Injil, menguatkan orang-orang percaya baru di sana dan menunjuk penatua untuk setiap gereja.

Perjalanan misionaris kedua Paulus (Kisah Para Rasul 15:36-18:22)

Setelah tinggal di Antiokhia beberapa saat, Paulus meminta Barnabas untuk pergi bersamanya mengunjungi gereja-gereja yang mereka dirikan bersama. Barnabas ingin membawa Yohanes Markus lagi, tetapi menurut Paulus, Yohanes Markus tidak boleh ikut karena dia telah meninggalkan mereka sebelumnya. Jadi, Paulus dan Barnabas berpisah: Barnabas membawa Yohanes Markus ke Siprus, dan Paulus membawa seorang pria bernama Silas ke Siria dan Kilikia.

Paulus dan Silas melakukan perjalanan melalui Derbe dan kemudian Listra, di mana mereka mengajak seorang percaya bernama Timotius (ini adalah yang Timotius yang kepadanya Paulus menulis dalam 1 Timotius dan 2 Timotius). Bersama-sama mereka melakukan perjalanan dari kota ke kota dan memberi tahu orang-orang apa yang telah diputuskan oleh para rasul di Konsili Yerusalem di mana Yakobus mengatakan kepada orang Kristen non-Yahudi untuk tidak khawatir tentang sunat, yang sangat ironis, karena Paulus baru saja menyunat Timotius (Kisah Para Rasul. 16:3).

Roh Kudus menahan Paulus dan rekan-rekannya untuk berkhotbah di provinsi Asia, jadi mereka pergi ke Frigia dan Galatia (di mana mereka merintis gereja yang kemudian akan ditulis oleh Paulus dalam surat Galatia), dan akhirnya menuju ke Troas.

Fakta menarik: "Asia" dulu merujuk pada wilayah yang sangat spesifik di bagian dari apa yang kita kenal sebagai Turki hari ini, tetapi orang Barat mulai menggunakan nama itu untuk menggambarkan hampir semua bagian di sebelah timur mereka, sampai mereka akhirnya menggunakannya untuk seluruh benua.

Paulus mendapat penglihatan yang membawa rombongannya ke Makedonia, dan yang menarik, di sini penulis Kisah Para Rasul mulai memasukkan dirinya ke dalam cerita "Setelah Paulus melihat penglihatan itu, kami berusaha dengan segera berangkat ke Makedonia, setelah menyimpulkan bahwa Allah telah memanggil kami memberitakan Injil kepada mereka" (Kisah Para Rasul 16:10, penekanan ditambahkan).

Mereka melewati beberapa provinsi untuk tiba di Filipi, kota utama di Makedonia. Di sini mereka bertemu dengan sekelompok wanita, termasuk pedagang kain kaya bernama Lidia. Setelah mereka membaptis Lidia dan seisi rumahnya, dia mengundang mereka untuk tinggal di rumahnya. Ini adalah anggota pertama dari gereja yang Paulus tulis di surat Filipi.

Selama berada di Filipi, roh yang merasuki budak perempuan setempat mengganggu Paulus, jadi dia mengusirnya (Kisah Para Rasul 16:18). Biasanya orang senang ketika itu terjadi, tetapi pemilik budak perempuan itu telah menghasilkan uang darinya karena roh itu, jadi mereka sangat marah. Mereka membuat semua orang gusar terhadap Paulus dan Silas dan berhasil meyakinkan pemerintah setempat untuk memukuli dan memenjarakan mereka.

Ketika Paulus dan Silas berada di penjara, terjadi gempa bumi, dan pintu penjara terbuka dan rantai semua orang terlepas, tetapi tidak ada yang mencoba melarikan diri. Paulus dan Silas membagikan Injil kepada sipir penjara, dan begitu mereka dibebaskan, mereka kembali ke rumah Lidia, dan kemudian berangkat ke Tesalonika.

Selama tiga Sabat, Paulus mengajar di sinagoge dan membentuk kelompok orang percaya yang kemudian dia tulis di 1 Tesalonika dan 2 Tesalonika. Dia mendapatkan banyak pengikut, tetapi mereka yang menentangnya memulai kerusuhan dan mengancam para pendukungnya, sehingga orang-orang percaya mengirimnya ke Berea.

Orang-orang Yahudi di Berea "menerima firman dengan penuh semangat, sambil menyelidiki Kitab Suci setiap hari untuk mengetahui jika hal-hal itu memang benar" (Kisah Para Rasul 17:11). Sayangnya, beberapa dari mereka yang menentang Paulus dan rekan-rekannya di Tesalonika mendengar dia berada di Berea, jadi mereka datang dan mulai menimbulkan masalah. Paulus pergi ke Atena. Silas dan Timotius tetap tinggal, tetapi akan menyusul nanti.

Orang Atena terbiasa mendiskusikan ide-ide baru, dan mereka belum pernah mendengar firman yang dikhotbahkan oleh Paulus sebelumnya, jadi mereka tertarik dan berdebat dengannya. Beberapa pendengarnya menjadi orang percaya, dan kemudian dia pergi ke Korintus.

Paulus tinggal di Korintus selama satu setengah tahun, berkhotbah di sinagoge-sinagoge dan mendapatkan baik pengikut Yahudi dan non-Yahudi dari berbagai status sosial, membentuk kelompok orang percaya yang kemudian dia tulis dalam 1 Korintus dan 2 Korintus. Dia tinggal bersama dua orang bernama Akwila dan Priskila, yang adalah pembuat tenda, seperti dia. Silas dan Timotius bergabung kembali dengannya di sini.

Orang-orang Yahudi yang menentang Paulus mencoba mengajukan tuntutan terhadapnya berdasarkan hukum Yahudi, tetapi prokonsul Romawi tidak tertarik untuk mendengarkan kasus mereka. Paulus pergi bersama Priskila dan Akwila dan melakukan perjalanan ke Efesus.

Di Efesus, Paulus pergi ke sinagoge dan bertukar pikiran dengan orang-orang Yahudi dan berjanji untuk kembali jika dia bisa. Kemudian dia kembali ke Yerusalem dan Antiokhia, di mana perjalanannya yang kedua berakhir.

Perjalanan misionaris ketiga Paulus (Kisah Para Rasul 18:23-20:38)

Paulus memulai perjalanan misionaris ketiganya dengan kembali ke Galatia dan Frigia, di mana dia terus membangun gereja yang dia dirikan.

Dari sana, Paulus melakukan perjalanan kembali ke Efesus, di mana dia bertemu dengan beberapa orang percaya yang tidak mengenal Roh Kudus, karena mereka telah diajar oleh Apolos, yang tidak memiliki pemahaman yang lengkap tentang Injil pada saat itu.

Paulus tinggal di Efesus selama lebih dari dua tahun, dan selama waktu itu ia beralih dari mengajar di sinagoge ke membahas Injil di ruang kuliah di Tiranus. Kisah Para Rasul mencatat bahwa "semua orang yang tinggal di Asia mendengar firman Tuhan, baik orang-orang Yahudi maupun orang-orang Yunani" (Kisah Para Rasul 19:10).

Selama waktu ini, Paulus melakukan banyak mukjizat, dan bahkan benda-benda yang dia sentuh diceritakan telah menyembuhkan orang (Kisah Para Rasul 19:12). Setelah roh jahat yang berbahaya mengaku mengenal Yesus dan Paulus, orang-orang berbondong-bondong mengunjungi Paulus dan para pengikutnya dan gereja bertumbuh dengan cepat.

Sekitar waktu ini, Paulus memutuskan untuk pergi ke Yerusalem, jadi dia melakukan perjalanan melalui Makedonia dan Akhaya, dan membuat rencana untuk singgah di Roma. Sementara itu, Efesus gempar, karena ledakan pertumbuhan Kekristenan telah melumpuhkan bisnis yang mengandalkan penyembahan berhala.

Kota berada di ambang kerusuhan, dan Paulus ingin kembali untuk membantu teman-temannya, tetapi petugas kota berhasil meredakan situasi tanpa dia. (Itu hal yang bagus, karena pemilik bisnis itu sangat marah pada Paulus, dan mereka mungkin akan membunuhnya.)

Paulus menghabiskan tiga bulan di Yunani, kemudian kembali ke Makedonia untuk menghindari beberapa orang yang berencana melawan dia. Di Troas (sebuah kota di Makedonia), Paulus sedang mengajar di ruang atas ketika seorang pemuda tertidur dan terjungkal ke luar jendela, jatuh dan mati. Paulus menghidupkannya kembali, lalu pergi.

Dengan tergesa-gesa mencapai Yerusalem, Paulus keluar dari Troas ke Asos, Metilene, Khios, dan terakhir Miletus, di mana dia meminta para penatua dari Efesus untuk menemuinya. Setelah menguatkan mereka, dia naik kapal dan kembali ke Yerusalem, bahkan setelah banyak orang Kristen memperingatkan dia untuk tidak pergi ke sana.

Perjalanan misionaris keempat Paulus (?)

Beberapa orang berpendapat bahwa Paulus melakukan perjalanan misionaris keempat juga, karena beberapa suratnya merujuk pada peristiwa dan kunjungan yang mungkin tidak dicatat dalam Kisah Para Rasul. Hal ini sangat tergantung pada apakah Paulus pernah dipenjara di Roma satu kali, atau dua kali, yang surat-suratnya tidak jelas. Paulus mengatakan dia akan pergi ke Spanyol (Roma 15:24), tetapi dia tidak memberikan catatan tentang perjalanan ini dalam surat-suratnya. Namun, para bapa gereja mula-mula mengklaim bahwa Paulus sebenarnya melakukan perjalanan ke Spanyol.

Dalam suratnya kepada jemaat di Korintus, bapa gereja abad pertama Clement dari Roma berkata bahwa Paulus "telah pergi ke ujung barat," yang pada saat itu mungkin berarti Spanyol. Bapa gereja abad keempat John dari Chrysostom berkata, "Karena setelah dia berada di Roma, dia kembali ke Spanyol, tetapi apakah dia datang lagi ke bagian ini, kita tidak tahu." Dan, Cyril dari Yerusalem (juga dari abad keempat) menulis bahwa Paulus "membawa kesungguhan akan pemberitaannya sampai ke Spanyol".

Namun, para ahli tidak dapat memastikan bahwa Paulus benar-benar melakukan perjalanan keempat ini, karena sumber utama dari tiga perjalanannya yang lain (Kisah Para Rasul dan Surat-surat) tidak memberi kita penjelasan eksplisit tentang hal itu.

Berapa kali kapal Paulus karam?

Dalam banyak perjalanan Paulus, dia bepergian dengan kapal. Seperti yang bisa Anda bayangkan, kapal tidak seaman di abad pertama — terutama dalam perjalanan jauh. Dalam surat keduanya kepada jemaat Korintus, yang kemungkinan besar ditulis sebelum perjalanan terakhirnya ke Yerusalem, Paulus mengatakan bahwa dia telah mengalami kapal karam sebanyak tiga kali:

"Tiga kali aku dipukul dengan rotan, satu kali dilempari batu, tiga kali aku berada di kapal karam, satu malam dan satu hari aku diseret ombak di laut." 2 Korintus 11:25

Tidak ada catatan lain tentang kejadian kapal karam ini di dalam surat atau di Kisah Para Rasul, tetapi Kisah Para Rasul 27 mencatat kapal karam keempat dengan lebih rinci. Dalam perjalanan Paulus ke pengadilan di Roma, kapalnya menghadapi badai yang brutal dan perairan yang berbahaya. Para prajurit mengambil tindakan drastis, tetapi seorang malaikat berbicara kepada Paulus, dan dia menyemangati serta menasihati mereka di tengah jalan.

Upaya pembunuhan terhadap Paulus

Selama pelayanannya, Paulus membuat banyak orang marah. Pada enam kesempatan di Kisah Para Rasul, orang Yahudi dan orang bukan Yahudi sama-sama membuat rencana untuk membunuhnya — dan satu kali, mereka melempari dia dengan batu dan membiarkannya mati.

Hanya menghitung berapa kali Alkitab secara eksplisit mengatakan mereka berencana untuk membunuhnya, tidak hanya menyerang atau menyakitinya, di sini disebutkan secara berurutan.

1. Di Damsyik

Setelah genap beberapa hari, orang-orang Yahudi bersekongkol bersama untuk membunuh Saulus, tetapi persekongkolan mereka itu telah diketahui oleh Saulus. Mereka mengawasi pintu-pintu gerbang siang dan malam supaya mereka dapat membunuhnya. Akan tetapi, murid-murid Saulus membawanya pada waktu malam dan menurunkannya melalui sebuah tembok dengan mengulurkannya ke bawah di dalam sebuah keranjang (Kisah Para Rasul 9:23-25).

2. Di Yerusalem

Ketika Paulus meninggalkan Damsyik, dia pergi ke Yerusalem dan mencoba untuk bergabung dengan para murid di sana. Dia mulai berdebat dengan orang-orang Yahudi Helenis, dan mereka berusaha membunuhnya, jadi orang-orang Kristen membawanya ke Kaisarea dan mengutusnya ke Tarsus (Kisah Para Rasul 9:26-30).

3. Di Ikonium

Paulus dan Barnabas menghabiskan waktu yang lama di Ikonium, dan kota itu terbagi: beberapa orang mendukung mereka, dan yang lain membenci mereka. Orang Yahudi dan bukan Yahudi sama-sama berencana untuk melempari mereka dengan batu, dan ketika Paulus dan Barnabas mengetahuinya, mereka melarikan diri ke Listra (Kisah Para Rasul 14:4-6).

4. Di Listra

Setelah Paulus menyembuhkan seorang pria di Listra, orang mengira dia dan Barnabas adalah dewa, Zeus dan Hermes, dan berusaha untuk mempersembahkan kurban kepada mereka. Tetapi kemudian beberapa orang Yahudi datang dari Antiokhia dan Ikonium, dan meyakinkan orang banyak ini untuk benar-benar merajam Paulus. Mereka mengira telah membunuhnya, jadi mereka meninggalkannya di luar gerbang kota. (Dia masih hidup). Kemudian dia dan Barnabas pergi (Kisah Para Rasul 14:8-20).

5. Di Yerusalem (lagi)

Setelah Paulus menghina Imam Besar dan memicu perdebatan teologis yang intens antara orang Saduki dan Farisi, sekelompok lebih dari 40 pria bersumpah untuk tidak makan atau minum sampai mereka membunuh Paulus (Kisah Para Rasul 23:12-13).

Rencana mereka adalah meminta seorang perwira mengirim Paulus ke Sanhedrin untuk diinterogasi, dan kemudian membunuhnya dalam perjalanan. Tetapi seseorang memperingatkan perwira tentang rencana tersebut, dan sebaliknya, dia mengumpulkan hampir 500 tentara untuk membawa Paulus ke gubernur di Kaisarea.

6. Di Kaisarea

Bertahun-tahun kemudian, Paulus masih ditahan, dan ada prokonsul baru bernama Porcius Festus yang menjabat. Para penuduh Paulus meminta agar Paulus dikirim kembali ke Yerusalem "karena mereka merencanakan persekongkolan untuk membunuh Paulus di tengah jalan" (Kisah Para Rasul 25:3).

Festus menolak, dan memberi tahu mereka untuk membawa kasus mereka di Kaisarea, di mana Paulus menggunakan hak istimewanya sebagai warga negara Romawi untuk membuat permintaan yang berani.

Naik Banding Paulus kepada Kaisar

Ketika Paulus pertama kali dipenjara di Kaisarea, dia mengajukan banding kepada Gubernur Felix, kemudian menunggu dua tahun di penjara tanpa kemajuan. (Gubernur Felix menahannya karena dia ingin orang Yahudi menyukainya, dan dia berharap Paulus akan menyuapnya.)

Porcius Festus menggantikan Feliks dan setelah mendengar Paulus membela diri, dia bertanya kepada Paulus apakah bersedia diadili di Yerusalem.

Bosan dengan kasusnya yang berlarut-larut untuk menenangkan para penuduh Yahudinya, Paulus mengklaim haknya sebagai orang Romawi untuk mengajukan banding kepada Kaisar:

"Aku sedang berdiri di hadapan pengadilan Kaisar, tempat seharusnya aku diadili. Aku tidak bersalah apa pun terhadap orang-orang Yahudi seperti yang kamu sendiri ketahui. Jadi, jika aku bersalah dan melakukan sesuatu yang pantas dihukum mati, aku tidak akan mencoba untuk melarikan diri dari hukuman mati itu. Namun, jika tuduhan mereka terhadapku tidak ada yang benar, tidak ada seorang pun yang dapat menyerahkan aku kepada mereka. Maka, aku mengajukan banding kepada Kaisar! Kemudian, setelah Festus berunding dengan Sanhedrin, ia menjawab: 'Kamu telah naik banding kepada Kaisar, maka kepada Kaisar kamu harus pergi.'" Kisah Para Rasul 25:10-12

Sayangnya, Kitab Kisah Para Rasul berakhir sebelum pengadilan Paulus di hadapan Kaisar. Akan tetapi, sebelum dia meninggalkan Kaisarea, penguasa lain — Raja Herodes Agripa II — mendengar kasusnya, dan memberi tahu Festus:

"Orang ini sudah boleh dibebaskan jika ia tidak naik banding kepada Kaisar. " Kisah 26:32

Mungkin Paulus berharap naik bandingnya ke Kaisar akan mengakhiri kasusnya, tetapi sayangnya, itu justru menyeret kasusnya lebih jauh.

Atau . . . mungkin itu adalah langkah strategis di pihak Paulus untuk bersaksi tentang Kristus kepada para pemimpin kekaisaran Romawi. Memiliki pengadilan Kaisar dan sistem peradilan Romawi sebagai pendengarnya saat dia ditahan mungkin telah menjadi permainan Paulus selama ini.

Penahanan rumah Paulus (Kisah Para Rasul 28:14-31)

Dengan memohon kepada Kaisar, Paulus memaksa Festus untuk mengirimnya ke Roma untuk menunggu persidangan. Ketika dia akhirnya tiba, "Paulus diperbolehkan untuk tinggal sendirian, dengan seorang prajurit yang mengawalnya" (Kisah Para Rasul 28:16). Di sini, Paulus mengabarkan Injil dengan leluasa kepada orang-orang Yahudi di Roma selama dua tahun. Para ahli percaya ini mungkin terjadi ketika dia menulis suratnya kepada jemaat Filipi, karena dia menyebutkan dipenjara (Filipi 1:12-13).

Kitab Kisah Para Rasul diakhiri dengan Paulus menjadi tahanan rumah, dan kita tidak tahu lebih banyak tentang situasi dari surat-surat, dan para ahli berdebat tentang apakah Paulus pernah dibebaskan dari tahanan rumah atau tidak. Beberapa orang berpendapat bahwa surat-suratnya berbicara tentang pemenjaraannya di masa lampau dan merujuk pada hal-hal yang hanya bisa terjadi setelah penahanan rumahnya.

Misalnya, dalam 2 Timotius (diyakini telah ditulis tak lama sebelum kematiannya) tampaknya ia merujuk pada perjalanan baru-baru ini ke Troas (2 Timotius 4:13), yang tidak mungkin terjadi jika ia telah dipenjarakan di Kaisarea selama lebih dari dua tahun sebelum penahanan rumahnya di Roma.

Apakah Paulus melakukan perjalanan misionaris keempat (mungkin ke Spanyol) sangat bergantung pada apakah dia dipenjara di Roma sekali atau dua kali.

Berapa banyak bagian dari Alkitab yang ditulis oleh Paulus?

Rasul Paulus umumnya dianggap sebagai penulis 13 kitab Perjanjian Baru. Sementara Musa masih memegang gelar untuk menulis kata paling banyak dalam Alkitab (secara umum), Paulus menulis paling banyak dokumen. (Nah, kecuali jika Anda menghitung setiap Mazmur sebagai dokumen, dalam hal ini Daud menang.) Kitab-kitab yang dikaitkan dengannya meliputi:

  • Roma
  • 1 Korintus
  • 2 Korintus
  • Galatia
  • Efesus
  • Kolose
  • 1 Tesalonika
  • 2 Tesalonika
  • 1 Timotius
  • 2 Timotius
  • Titus
  • Filemon

Kitab-kitab ini sebenarnya adalah surat — atau catatan pesan — yang ditulis untuk gereja yang didirikan Paulus dan orang-orang yang mungkin dia temui dalam perjalanan misionaris yang kita lihat dalam Kisah Para Rasul. Surat-surat tersebut merujuk pada banyak peristiwa yang dicatat dalam Kisah Para Rasul, yang digunakan para sarjana untuk membangun garis waktu yang lebih jelas dari kehidupan dan pelayanan Paulus.

Akan tetapi, tidak semua orang setuju bahwa Paulus menulis semua surat ini. Kebanyakan sarjana (kritis dan konservatif) percaya bahwa Paulus memang menulis tujuh di antaranya: Roma, 1 Korintus, 2 Korintus, Galatia, Filipi, 1 Tesalonika, dan Filemon. Akan tetapi, enam surat yang tersisa telah menimbulkan beberapa pertanyaan, dan para sarjana memperdebatkan apakah mereka benar-benar dapat dikaitkan dengan Paulus atau tidak.

Kolose membuat beberapa referensi yang dipertanyakan yang tidak dibuat oleh Paulus di tempat lain (dia menyebut Yesus "gambaran dari Allah yang tidak kelihatan" dalam Kolose 1:15), dan yang lebih sejalan dengan teologi Kristen kemudian (seperti yang ditemukan dalam Kitab Injil Yohanes), jadi beberapa orang berpendapat bahwa itu ditulis oleh pengikut Paulus setelah kematiannya.

Efesus, 1 Timotius, 2 Timotius, dan Titus semuanya memiliki gaya yang sangat berbeda dari surat-surat Paulus lainnya. Ini dapat berarti bahwa Paulus hanya memiliki tujuan yang berbeda dalam menulisnya, atau gaya penulisan Paulus berubah selama pelayanannya, tetapi surat kepada Timotius dan Titus juga memiliki kosakata dan bahkan teologi yang sangat berbeda dari yang kita lihat dalam tulisan-tulisan Paulus lainnya.

Banyak orang Kristen akan terkejut mengetahui bahwa perdebatan akademis ini bahkan terjadi, karena semua surat ini ditandatangani oleh Paulus. Akan tetapi, para ahli berpendapat bahwa surat-surat ini sebenarnya adalah pseudepigrapha: tulisan yang mengklaim ditulis oleh seseorang yang bukan penulis sebenarnya.

Beberapa pseudepigrapha tidak berbahaya, dihasilkan karena kemudahan, kebutuhan, atau praktik yang diterima pada saat itu (seperti siswa yang menulis atas nama guru, dengan persetujuan dan otoritas guru). Yang lainnya, seperti banyak Injil Gnostik, adalah pemalsuan terang-terangan yang ditulis untuk memajukan posisi teologis.

Paling buruk, seseorang menulis surat-surat ini dan dengan licik menandatangani dengan nama Paulus untuk membuatnya lebih berwibawa. Akan tetapi, banyak ahli percaya bahwa kemungkinan besar Paulus meminta rekan-rekannya untuk menulisnya, memberi tahu mereka apa yang harus ditulis, dan menandatangani dengan namanya. Ini akan menjelaskan perbedaan gaya dan kosa kata tanpa benar-benar kehilangan keaslian surat-suratnya.

Apakah Paulus yang menulis Kitab Ibrani?

Hampir semua sarjana saat ini setuju bahwa Paulus tidak menulis Kitab Ibrani, dan penulis Alkitab yang sebenarnya tetap tidak diketahui. Namun, gereja mula-mula menganggap surat itu ditulis oleh Paulus, dan bahkan memasukkannya ke dalam koleksi awal tulisannya. Ini diperdebatkan sejak abad kedua dan ketiga, tetapi selama lebih dari satu milenium gereja sebagian besar percaya bahwa Paulus yang menulisnya.

Penulis Kristen mula-mula bahkan menyarankan kemungkinan penulis alternatif. Tertullian (tahun 155–240 M) mengusulkan bahwa itu ditulis oleh Barnabas. Hippolytus (sekitar 170–235 M) percaya bahwa itu adalah Clement dari Roma.

Bapak sejarah gereja, Eusebius dari Kaisarea (sekitar 260–339 M) mencatat bahwa "beberapa telah menolak Surat Ibrani, mengatakan bahwa itu diperdebatkan oleh gereja Roma, dengan alasan bahwa itu tidak ditulis oleh Paulus" (Sejarah Gereja). Akan tetapi, dia sendiri berpendapat bahwa Paulus menulis surat itu dalam bahasa Ibrani dan memilih untuk tidak menandatanganinya, dan kemudian Lukas menerjemahkannya ke dalam bahasa Yunani.

Hari ini, bahkan tidak bisa diperdebatkan. Donald Guthrie menulis dalam Pendahuluan Perjanjian Baru bahwa "kebanyakan penulis modern menemukan lebih banyak kesulitan dalam membayangkan bagaimana Surat ini pernah dikaitkan dengan Paulus daripada membuang teori itu."

Kita mungkin tidak akan pernah tahu siapa yang benar-benar menulis Kitab Ibrani. Akan tetapi, kita bisa sangat yakin bahwa itu bukan Paulus.

Bagaimana Paulus meninggal?

Alkitab tidak memberi tahu kita bagaimana Paulus meninggal, tetapi banyak bapa gereja mula-mula menulis bahwa dia menjadi martir — khususnya, dia dipenggal, mungkin oleh kaisar Nero, yang berarti itu pasti terjadi sekitar sebelum 68 M.

Clement dari Roma memberikan catatan kematian Paulus yang paling awal dalam suratnya kepada jemaat di Korintus (dikenal sebagai 1 Clement), di mana dia menyebutkan bahwa Paulus dan Petrus mati syahid.

Sebuah karya apokrifa dari abad kedua yang dikenal sebagai The Acts of Paul mengatakan bahwa Nero telah memenggal kepala Paulus. Dan pada tahun 200 M, Tertullian menulis bahwa kematian Paulus seperti (pemenggalan) Yohanes Pembaptis. Penulis Kristen mula-mula lainnya mendukung pernyataan ini dan memberikan beberapa detail tambahan seperti di mana itu terjadi (Roma) dan di mana ia dimakamkan (Jalan Ostian di Roma).

Jasad Paulus

Pada tahun 2002, para arkeolog menemukan sarkofagus marmer besar di dekat lokasi yang dijelaskan oleh Jerome dan Caius. Di atasnya tertulis PAULO APOSTOLO MART (Martir Rasul Paulus). Tidak ada yang pernah membuka sarkofagus, tetapi dengan menggunakan probe dan penanggalan karbon, para arkeolog memperkirakan bahwa sisa-sisa di dalamnya berasal dari abad pertama atau kedua. Vatikan mengklaim ini sebenarnya adalah sisa-sisa Santo Paulus, Rasul bagi orang bukan Yahudi.

Paulus: rasul, misionaris, penulis, martir

Sejak dia menjadi orang yang percaya kepada Kristus, hidup Paulus diubahkan. Meskipun Yesus tidak memberikan Saulus nama baru, ia memberinya tujuan baru: yang mendefinisikan ulang hidupnya. Alih-alih menganiaya orang Kristen, Paulus dipanggil untuk menjadi dianiaya sebagai salah satu dari mereka.

Meskipun tidak pernah menyaksikan (secara langsung) pelayanan Yesus, Paulus bisa dibilang berkontribusi lebih banyak pada pertumbuhan gerakan Kristen daripada rasul-rasul lainnya. Dia meletakkan dasar untuk pekerjaan misi yang terus berlanjut di seluruh dunia saat ini, dan melalui hidupnya dia mencontohkan penginjilan, pemuridan, ketekunan, dan penderitaan — untuk orang Kristen yang mengenalnya, dan untuk setiap orang percaya masa kini. (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Overview Bible.com
URL : https://overviewbible.com/apostle-paul/
Judul asli artikel : Who Was the Apostle Paul?
Penuli artikel : Ryan Nelson
Kategori: