Komentar

Sang Rasul Paulus

 Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Rasul Kristen

Profesor Agama dan Seni, Duke University. Penulis Jesus and Judaism dan The Historical Figure of Jesus. (Yesus dan Yudaisme dan Tokoh Sejarah Yesus).

Rasul Paulus, nama asli Saulus dari Tarsus, (lahir 4 M, Tarsus di Kilikia [sekarang di Turki] -- meninggal sekitar 62–64 M., Roma [Italia]), salah satu pemimpin generasi pertama orang Kristen, sering kali dianggap sebagai orang terpenting setelah Yesus dalam sejarah Kekristenan. Pada zamannya sendiri, meskipun dia adalah tokoh utama dalam gerakan Kristen yang sangat kecil, dia juga memiliki banyak musuh dan pengkritik, dan orang-orang sezamannya kemungkinan tidak memberikan penghormatan kepadanya seperti yang mereka berikan kepada Petrus dan Yakobus. Oleh karena itu, Paulus harus berjuang untuk menetapkan nilai dan otoritasnya sendiri. Surat-suratnya yang masih ada, bagaimanapun, memiliki pengaruh yang sangat besar pada agama Kristen berikutnya dan memposisikan dirinya sebagai salah satu pemimpin agama terbesar sepanjang masa.

Sumber-Sumber

Dari 27 kitab dalam Perjanjian Baru, 13 dikaitkan dengan Paulus, dan kira-kira setengah dari lainnya, Kisah Para Rasul, berhubungan dengan kehidupan dan pekerjaan Paulus. Jadi, sekitar setengah dari Perjanjian Baru berasal dari Paulus dan orang-orang yang dia pengaruhi. Hanya 7 dari 13 surat, bagaimanapun, dapat diterima sebagai sepenuhnya otentik (didiktekan oleh Paulus sendiri). Yang lain berasal dari para pengikut yang menulis atas namanya, yang sering menggunakan bahan dari surat-suratnya yang masih ada dan yang mungkin memiliki akses ke surat-surat yang ditulis oleh Paulus yang sudah tidak lagi ada. Meskipun sering kali berguna, informasi dalam Kisah Para Rasul bersifat tidak langsung, dan terkadang bertentangan langsung dengan surat-suratnya. Tujuh surat yang tidak diragukan lagi merupakan sumber informasi terbaik tentang kehidupan Paulus dan terutama pemikirannya; dalam urutan kemunculannya di Perjanjian Baru, adalah Roma, 1 Korintus, 2 Korintus, Galatia, Filipi, 1 Tesalonika, dan Filemon. Urutan kronologis yang mungkin (dengan mengesampingkan Filemon, yang tidak diketahui tanggalnya) adalah 1 Tesalonika, 1 Korintus, 2 Korintus, Galatia, Filipi, dan Roma. Surat-surat yang dianggap "Deutero-Pauline" (mungkin ditulis oleh pengikut Paulus setelah kematiannya) Efesus, Kolose, dan 2 Tesalonika; 1 dan 2 Timotius dan Titus adalah "Trito-Pauline" (mungkin ditulis oleh para pengikut Paulus satu generasi setelah kematiannya).

Kehidupan

Paulus bermisi

Paulus adalah seorang Yahudi berbahasa Yunani dari Asia Kecil. Tempat kelahirannya, Tarsus, adalah kota besar di timur Kilikia, wilayah yang telah dijadikan bagian dari provinsi Romawi di Siria pada saat Paulus dewasa. Dua kota utama Siria, Damsyik dan Antiokhia, memainkan peran penting dalam kehidupan dan surat-suratnya. Meskipun tanggal pasti kelahirannya tidak diketahui, ia aktif sebagai misionaris di tahun 40-an dan 50-an dari abad ke-1 M Dari sini dapat disimpulkan bahwa ia dilahirkan kira-kira pada waktu yang sama dengan Yesus (sekitar 4 M) atau beberapa waktu kemudian. Dia bertobat dan percaya kepada Yesus Kristus sekitar 33 M, dan ia meninggal, mungkin di Roma, sekitar 62-64 M.

Pada masa kanak-kanak dan masa mudanya, Paulus belajar bagaimana "bekerja dengan tangan (nya) sendiri" (1 Korintus 4:12). Keterampilannya, membuat tenda, yang terus dia lakukan setelah dia bertobat menjadi Kristen, membantu menjelaskan aspek-aspek penting dari kerasulannya. Dia bisa bepergian dengan beberapa peralatan pengerjaan kulit dan mendirikan tempat usahanya di mana saja. Tidak pasti apakah keluarganya kaya atau bangsawan, tetapi, karena dia merasa perlu dicatat bahwa dia kadang-kadang bekerja dengan tangannya sendiri, dapat diasumsikan bahwa dia bukan pekerja biasa. Surat-suratnya ditulis dalam bahasa Koine, atau bahasa Yunani "umum", bukan dalam bahasa Yunani kesusastraan elegan yang digunakan oleh filsuf Yahudi sezamannya yang kaya, Philo Judaeus dari Aleksandria, dan ini juga menentang pandangan bahwa Paulus adalah seorang bangsawan. Selain itu, dia tahu bagaimana mendikte, dan dia bisa menulis dengan tangannya sendiri dalam huruf-huruf besar (Galatia 6:11), meskipun tidak dengan huruf-huruf kecil dan rapi dari juru tulis profesional.

Sampai kira-kira pada titik tengah hidupnya, Paulus adalah anggota Farisi, sebuah partai religius yang muncul selama periode Bait Suci Kedua kemudian. Sedikit yang diketahui tentang Paulus si orang Farisi yang mencerminkan karakter gerakan Farisi. Orang Farisi percaya pada kehidupan setelah kematian, yang merupakan salah satu keyakinan Paulus yang terdalam. Mereka menerima "tradisi" non-alkitabiah sebagai sama pentingnya dengan Alkitab tertulis; Paulus menyebutkan keunggulannya dalam "tradisi" (Galatia 1:14). Orang Farisi adalah pelajar Alkitab Ibrani yang sangat cermat, dan Paulus mampu mengutip secara ekstensif dari terjemahan Yunani. (Cukup mudah bagi seorang anak muda yang cerdas dan ambisius untuk menghafal Alkitab, dan akan sangat sulit dan mahal bagi Paulus sebagai orang dewasa untuk membawa lusinan gulungan besar.) Menurut pengakuannya sendiri, Paulus adalah orang Yahudi terbaik dan orang Farisi terbaik dari generasinya (Filipi 3:4-6; Galatia 1:13-14), meskipun dia mengaku sebagai rasul Kristus yang terkecil (2 Korintus 11:22-23; 1 Korintus 15:9-10) dan menghubungkan kesuksesannya dengan anugerah Allah.

Paulus menghabiskan sebagian besar paruh pertama hidupnya dengan menganiaya gerakan Kristen yang baru lahir, sebuah aktivitas yang dia sebutkan beberapa kali. Motivasi Paulus tidak diketahui, tetapi tampaknya tidak terkait dengan praktiknya sebagai orang Farisi. Penganiaya utama gerakan Kristen di Yerusalem adalah imam besar dan rekan-rekannya, yang adalah orang Saduki (jika mereka termasuk salah satu partai), dan Kisah Para Rasul menggambarkan orang Farisi terkemuka, Gamaliel, sebagai yang membela orang Kristen (Kisah Para Rasul 5:34). Ada kemungkinan Paulus percaya bahwa orang-orang Yahudi yang pindah agama ke gerakan baru tidak cukup taat pada hukum Yahudi, bahwa orang-orang Yahudi yang bertobat terlalu bebas berbaur dengan orang-orang yang bukan Yahudi (non-Yahudi), sehingga mengasosiasikan diri mereka dengan praktik penyembahan berhala, atau gagasan tentang Mesias yang disalibkan tidaklah menyenangkan. Paulus muda pasti akan menolak pandangan bahwa Yesus telah dibangkitkan setelah kematian-Nya — bukan karena dia meragukan kebangkitan seperti itu, tetapi karena dia tidak akan percaya bahwa Allah memilih Yesus dengan membangkitkan-Nya sebelum waktu Penghakiman dunia.

Apa pun alasannya, penganiayaan Paulus mungkin dalam bentuk melakukan perjalanan dari sinagoge ke sinagoge dan menimpakan hukuman bagi orang Yahudi yang menerima Yesus sebagai Mesias. Anggota sinagoge yang tidak patuh dihukum dengan beberapa bentuk pengucilan atau cambuk ringan, yang kemudian diderita oleh Paulus sendiri setidaknya lima kali (2 Korintus 11:24), meskipun dia tidak mengatakan kapan atau di mana. Menurut Kisah Para Rasul, Paulus memulai penganiayaannya di Yerusalem, sebuah pandangan yang bertentangan dengan pernyataannya bahwa dia tidak mengenal satu pun pengikut Kristus di Yerusalem sampai setelah pertobatannya sendiri (Galatia 1:4-17).

Paulus sedang dalam perjalanan ke Damsyik ketika dia mendapat penglihatan yang mengubah hidupnya: menurut Galatia 1:16, Allah menunjukkan Anak-Nya kepadanya. Lebih khusus lagi, Paulus menyatakan bahwa dia melihat Tuhan (1 Korintus 9:1), meskipun Kisah Para Rasul mengatakan bahwa di dekat Damsyik dia melihat cahaya terang yang menyilaukan. Setelah wahyu ini, yang meyakinkan Paulus bahwa Allah memang telah memilih Yesus untuk menjadi Mesias yang dijanjikan, dia pergi ke Arab — mungkin Coele-Siria, sebelah barat Damsyik (Galatia 1:17). Dia kemudian kembali ke Damsyik, dan tiga tahun kemudian dia pergi ke Yerusalem untuk berkenalan dengan para rasul terkemuka di sana. Setelah pertemuan ini dia memulai misinya yang terkenal ke barat, berkhotbah pertama-tama di negara asalnya Siria dan Kilikia (Galatia 1:17-24). Selama 20 tahun ke depan atau lebih (sekitar pertengahan 30-an hingga pertengahan 50-an), ia mendirikan beberapa gereja di Asia Kecil dan setidaknya tiga di Eropa, termasuk gereja di Korintus.

Selama menjalankan misinya, Paulus menyadari bahwa khotbahnya kepada orang bukan Yahudi menimbulkan kesulitan bagi orang Kristen di Yerusalem, yang berpikir bahwa orang bukan Yahudi harus menjadi Yahudi untuk bisa bergabung dengan gerakan Kristen. Untuk menyelesaikan masalah tersebut, Paulus kembali ke Yerusalem dan membuat kesepakatan. Disepakati bahwa Petrus akan menjadi rasul utama bagi orang Yahudi dan Paulus rasul utama orang bukan Yahudi. Paulus tidak perlu mengubah pesannya, tetapi dia akan mengambil pengumpulan persembahan untuk gereja Yerusalem, yang membutuhkan dukungan keuangan (Galatia 2:1-10; 2 Korintus 8-9; Roma 15:16-17, 25–26), meskipun gereja bukan Yahudi Paulus tidak kaya. Dalam Roma 15:16-17, Paulus tampaknya menafsirkan "persembahan bagi bangsa-bangsa lain" secara simbolis, yang menunjukkan bahwa itu adalah ziarah non-Yahudi yang dinubuatkan ke Bait Suci Yerusalem, dengan kekayaan di tangan mereka (mis., Yesaya 60:1-6). Jelas juga bahwa Paulus dan para rasul Yerusalem membuat kesepakatan politik untuk tidak mencampuri urusan satu sama lain. "Fraksi sunat" dari para rasul Yerusalem (Galatia 2:12-13), yang berpendapat bahwa orang yang bertobat harus menjalani sunat sebagai tanda menerima perjanjian antara Allah dan Abraham, kemudian melanggar perjanjian ini dengan berkhotbah kepada orang-orang bukan Yahudi yang bertobat baik di Antiokhia (Galatia 2:12) dan Galatia dan bersikeras bahwa mereka harus disunat, yang menyebabkan beberapa teguran Paulus yang paling keras (Galatia 1:7-9; 3: 1; 5: 2-12; 6: 12–13).

Pada akhir tahun 50-an Paulus kembali ke Yerusalem dengan uang yang telah dia kumpulkan dan beberapa orang bukan Yahudi yang bertobat. Di sana dia ditangkap karena membawa seorang non-Yahudi terlalu jauh ke kawasan Bait Suci, dan, setelah serangkaian persidangan, dia dikirim ke Roma. Kemudian tradisi Kristen menyetujui pandangan bahwa dia dieksekusi di sana (1 Clement 5: 1-7), mungkin sebagai bagian dari eksekusi Kristen yang diperintahkan oleh kaisar Romawi Nero menyusul kebakaran hebat di kota pada tahun 64 M.

Misi Rasul Paulus

Paulus percaya penglihatannya membuktikan bahwa Yesus tinggal di surga, bahwa Yesus adalah Mesias dan Anak Allah, dan bahwa Dia akan segera datang kembali. Lagipula, Paulus berpendapat bahwa tujuan dari wahyu ini adalah pengangkatan atas dirinya sendiri untuk mengabarkan Injil di antara orang bukan Yahudi (Galatia 1:16). Pada saat surat terakhirnya masih ada, Roma, dia bisa dengan jelas menggambarkan posisinya sendiri dalam rencana Allah. Para nabi Ibrani, tulisnya, telah meramalkan bahwa di "hari-hari yang akan datang" Allah akan memulihkan suku-suku Israel dan bahwa orang-orang bukan Yahudi kemudian akan berbalik untuk menyembah kepada satu-satunya Allah yang benar. Paulus menegaskan bahwa posisinya dalam skema ini adalah untuk memenangkan orang bukan Yahudi, baik orang Yunani maupun "orang barbar" — istilah umum untuk orang non-Yunani pada saat itu (Roma 1:14). "Karena aku adalah rasul bagi bangsa-bangsa bukan Yahudi, aku menganggap besar pelayananku, bagaimana aku dapat membuat saudara sebangsaku cemburu sehingga menyelamatkan beberapa dari mereka" (Roma 11:13-14). Di dua tempat lain dalam Roma 11 ayat 25–26 ("jumlah orang bukan Yahudi [akan] masuk" dan dengan demikian "seluruh orang Israel akan diselamatkan") dan 30–31 ("oleh belas kasihan yang dinyatakan kepadamu, mereka juga sekarang menerima belas kasih") – Paulus menegaskan bahwa dia akan menyelamatkan sebagian Israel secara tidak langsung, melalui kecemburuan, dan bahwa orang Yahudi akan dibawa kepada Kristus karena misi non-Yahudi yang berhasil. Jadi, pandangan Paulus membalikkan pemahaman tradisional tentang rencana Allah, yang menurutnya Israel akan dipulihkan sebelum orang bukan Yahudi bertobat. Meskipun Petrus, Yakobus, dan Yohanes, rasul utama dari orang yang disunat (Galatia 2:6-10), relatif tidak berhasil, Allah telah memimpin Paulus melalui Asia Kecil dan Yunani "dalam kemenangan" dan telah menggunakan dia untuk menyebarkan "keharuman pengetahuan akan dia [Allah]" (2 Korintus 2:14). Karena dalam pandangan Paulus rencana Allah tidak dapat digagalkan, dia menyimpulkan bahwa itu akan terjadi dalam urutan yang terbalik — pertama orang bukan Yahudi, kemudian orang Yahudi.

Teknik Paulus untuk memenangkan orang bukan Yahudi tidak pasti, tetapi satu kemungkinan adalah dia menyampaikan ceramah di tempat-tempat pertemuan umum (Kisah Para Rasul 17:17 dst.). Namun, ada kemungkinan lain. Paulus mengakui bahwa dia bukanlah seorang pembicara yang fasih (2 Korintus 10:10; 11:6). Selain itu, dia harus menghabiskan banyak, mungkin sebagian besar, waktunya bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri. Sebagai pembuat tenda, dia mengerjakan kulit, dan pengerjaan kulit tidak berisik. Karena itu, ketika dia bekerja, dia dapat berbicara, dan begitu dia diketahui memiliki sesuatu yang menarik untuk dikatakan, orang-orang akan mampir dari waktu ke waktu untuk mendengarkan. Sangat mungkin bahwa Paulus memberitakan Injil dengan cara ini.

Perjalanan dan Surat-Surat

Selama dua abad pertama Kekaisaran Romawi, perjalanan lebih aman daripada sebelumnya sampai penindasan bajak laut di abad ke-19. Paulus dan rekan-rekannya terkadang bepergian dengan kapal, tetapi sebagian besar waktu mereka berjalan kaki, mungkin di samping keledai yang membawa peralatan, pakaian, dan mungkin beberapa gulungan. Kadang-kadang mereka memiliki banyak perbekalan, tetapi sering kali mereka lapar, berpakaian buruk, dan kedinginan (Filipi 4:11-12; 2 Korintus 11:27), dan kadang-kadang mereka harus bergantung pada kemurahan hati orang-orang yang dipertobatkan oleh mereka.

Paulus ingin terus melanjutkan ke barat dan oleh karena itu hanya sesekali memiliki kesempatan untuk mengunjungi kembali gerejanya. Dia berusaha untuk menjaga semangat para petobatnya, menjawab pertanyaan mereka, dan menyelesaikan masalah mereka melalui surat dan dengan mengirimkan satu atau beberapa asistennya (terutama Timotius dan Titus). Surat-surat Paulus mengungkapkan seorang manusia yang luar biasa: berdedikasi, penyayang, emosional, terkadang kasar dan pemarah, pandai dan cerdik, luwes dalam argumentasi, dan di atas semua itu memiliki komitmen yang tinggi dan penuh gairah untuk Allah, Yesus Kristus, dan misinya sendiri. Untungnya, setelah kematiannya salah satu pengikutnya mengumpulkan beberapa surat, mengeditnya sedikit, dan mempublikasikannya. Mereka merupakan salah satu kontribusi pribadi paling luar biasa dalam sejarah bagi pemikiran dan praktik keagamaan.

Meskipun terdapat amukan keras Paulus dalam 1 Korintus — "perempuan harus tetap diam dalam jemaat" (14:34-36) - perempuan memainkan peran besar dalam upaya misionarisnya. Kloe adalah anggota penting dari gereja di Korintus (1 Korintus 1:11), dan Febe adalah "diaken" dan "dermawan" bagi Paulus dan orang-orang lainnya (Roma 16:1-2). Roma 16 menyebutkan delapan perempuan lain yang aktif dalam gerakan Kristen, termasuk Yunias ("terkemuka di antara para rasul"), Maria ("yang telah bekerja sangat keras di antara kamu"), dan Yulia. Perempuan sering kali menjadi pendukung utama gerakan keagamaan baru, dan Kekristenan tidak terkecuali.

Meskipun dalam pandangannya sendiri Paulus adalah rasul yang benar dan berwibawa bagi orang bukan Yahudi, dipilih untuk tugas tersebut sejak dalam kandungan ibunya (Galatia 1:15-16; 2: 7–8; Roma 11:13-14), dia hanyalah satu dari beberapa misionaris yang dilahirkan oleh gerakan Kristen awal. Beberapa pekerja Kristen lainnya pasti sangat penting; sesungguhnya, seorang pelayan Kristus yang tidak dikenal mendirikan gereja di Roma sebelum Paulus tiba di kota. Paulus memperlakukan beberapa orang ini yang bisa jadi adalah para pesaing — seperti Priskila, Akwila, Yunias, dan Andronikus — dengan sangat ramah (Roma 16:3,7), meskipun dia memandang orang-orang lain dengan curiga atau permusuhan. Dia sangat waspada terhadap Apolos, seorang misionaris Kristen yang dikenal di Korintus (1 Korintus 3:1-22), dan dia mengatakan hal yang buruk tentang pesaing di Korintus sebagai rasul palsu dan pelayan Setan. (2 Korintus 11). Dia menyerukan kutukan Allah pada pengkhotbah yang bersaing di Galatia (Galatia 1:6-9) dan menegaskan bahwa beberapa orang Kristen di Yerusalem adalah "saudara-saudara palsu" (Galatia 2:4; bandingkan 2 Korintus 11:26). Hanya dalam dua kasus terakhir, bagaimanapun, sifat dari ketidaksepakatan itu diketahui: pesaing Paulus menentang orang-orang bukan Yahudinya masuk ke dalam gerakan Kristen tanpa mengharuskan mereka menjadi Yahudi. Bagian polemik dari surat-surat Paulus telah digunakan dalam kontroversi Kristen sejak saat itu.

Pesan Dasar

Dalam surat-surat yang masih ada, Paulus sering mengingatkan apa yang dia katakan selama kunjungan-kunjungan di gereja yang didirikannya. Dia mengkhotbahkan kematian, kebangkitan, dan ketuhanan Yesus Kristus, dan dia menyatakan bahwa iman kepada Yesus menjamin orang percaya memiliki bagian dalam hidup-Nya. Menulis kepada jemaat di Galatia, dia mengingatkan mereka "Bukankah di depan matamu Yesus Kristus dilihat disalibkan di depan umum" (Galatia 3:1), dan menulis kepada jemaat Korintus dia ingatkan bahwa dia tidak mengetahui apa pun di antara mereka "kecuali Kristus Yesus, yaitu Ia yang disalibkan" (1 Korintus 2:2). Menurut Paulus, kematian Yesus bukanlah kekalahan tetapi bagi kebaikan orang percaya. Sesuai dengan teologi pemberian kurban zaman dahulu, kematian Yesus menggantikan kematian orang lain dan dengan demikian membebaskan orang percaya dari dosa dan kesalahan (Roma 3:23-25). Penafsiran kedua tentang kematian Kristus muncul dalam Galatia dan Roma: mereka yang dibaptis ke dalam Kristus dibaptis ke dalam kematian-Nya, dan dengan demikian mereka dilepaskan dari kuasa dosa (mis., Roma 6). Dalam kasus pertama, Yesus mati agar dosa orang percaya disucikan. Yang kedua, Dia mati agar orang-orang percaya bisa mati bersama-Nya sehingga hidup bersama-Nya. Kedua gagasan ini jelas berjalan bersamaan.

Kebangkitan Kristus juga sangat penting, seperti yang diungkapkan Paulus dalam suratnya kepada jemaat di Tesalonika, catatan awal pertobatan ke gerakan Kristen yang masih ada. Ditulis kepada jemaat Tesalonika di Makedonia mungkin paling awal adalah 41 M dan tidak lebih dari 51 M — jadi tidak lebih dari 20 tahun setelah kematian Yesus — surat itu menegaskan (1 Tesalonika 1:9-10),

Sebab, mereka sendiri menceritakan tentang kami, bagaimana kamu menyambut kami, dan bagaimana kamu berbalik kepada Allah dari berhala-berhala untuk melayani Allah yang hidup dan benar, dan untuk menantikan kedatangan Anak-Nya dari surga, yang telah Ia bangkitkan dari antara orang mati, yaitu Yesus, yang menyelamatkan kita dari murka yang akan datang.

Karena Yesus telah dibangkitkan dan masih hidup, Dia dapat kembali untuk menyelamatkan orang-orang percaya pada saat Penghakiman Terakhir. Kebangkitan terhubung dengan penekanan utama ketiga, janji keselamatan bagi orang percaya. Paulus mengajarkan bahwa mereka yang mati di dalam Kristus akan dibangkitkan ketika Dia kembali, sementara mereka yang masih hidup akan "diangkat bersama-sama dalam awan-awan dengan mereka untuk bertemu dengan Tuhan di udara" (1 Tesalonika 4:14-18).

Hal-hal ini dan banyak bagian lainnya mengungkapkan inti dari pesan Kristen: (1) Allah mengutus Anak-Nya; (2) Anak disalibkan dan dibangkitkan untuk kebaikan umat manusia; (3) Anak akan segera datang kembali; dan (4) mereka yang menjadi milik Anak akan tinggal bersama-Nya untuk selamanya. Injil Paulus, seperti yang lainnya, juga memasukkan (5) nasihat untuk hidup dengan standar moral tertinggi: "Kiranya roh, jiwa, dan tubuhmu terpelihara seluruhnya, tanpa cacat pada kedatangan Tuhan kita, Yesus Kristus" (1 Tesalonika 5:23).

Gereja-Gereja Sang Rasul Paulus

Meskipun Paulus mungkin telah mempertobatkan beberapa orang Yahudi, misinya diarahkan ke orang-orang bukan Yahudi, yang karenanya merupakan sebagian besar dari orang-orang yang bertobat. Surat-surat itu kadang-kadang secara eksplisit menyatakan bahwa orang-orang yang bertobat karena Paulus adalah orang-orang politeis atau penyembah berhala: orang-orang di Tesalonika telah "berpaling kepada Allah dari berhala" (1 Tesalonika 1:9), dan setidaknya beberapa orang Korintus minta agar diperbolehkan untuk tetap ikut melakukan penyembahan berhala (1 Korintus 8,10). (Para ahli menyebut agama non-Yahudi di dunia Mediterania kuno sebagai "paganisme", "politeisme", dan "penyembahan berhala"; istilah-istilah ini sering digunakan secara bergantian.) Agama penyembah berhala sangat toleran: dewa-dewa tradisi asing diterima selama mereka ditambahkan ke dewa yang disembah secara lokal. Kesetiaan warga, bagaimanapun, mencakup ikut serta dalam pemujaan publik terhadap dewa-dewa lokal. Orang Yahudi memiliki hak istimewa untuk menyembah hanya Allah Israel, tetapi semua orang lain diharapkan menyesuaikan kebiasaan setempat.

Paulus dan para misionaris lain yang melayani orang bukan Yahudi menjadi sasaran kritik, pelecehan, dan hukuman karena menarik orang menjauh dari pemujaan penyembah berhala. Meskipun dia menunjukkan beberapa fleksibilitas tentang memakan makanan yang telah dipersembahkan kepada berhala (1 Korintus 10:23-30), Paulus, seorang Yahudi monoteistik, sepenuhnya menentang penyembahan berhala dengan makan dan minum di dalam batasan sebuah kuil penyembah berhala (1 Korintus 10:21-22). Karena itu, jemaatnya yang bertobat harus melepaskan penyembahan umum kepada dewa-dewa lokal. Selain itu, karena mereka yang dipertobatkan Paulus tidak menjadi Yahudi, mereka, secara umum, bukan siapa-siapa: bukan Yahudi atau pun penyembah berhala. Secara religius, mereka hanya dapat mengidentifikasi satu sama lain, dan sering kali mereka pasti goyah karena keterpisahan mereka dari kegiatan yang mapan dan populer. Sangat sulit bagi mereka untuk menahan diri dari perayaan publik, karena parade, perayaan (termasuk daging merah gratis), pertunjukan teater, dan pertandingan atletik semuanya berhubungan dengan tradisi religius penyembahan berhala.

Isolasi sosial dari para petobat mula-mula ini meningkatkan kebutuhan mereka untuk mendapatkan pengalaman spiritual yang berharga dalam komunitas Kristen, dan Paulus berusaha untuk menanggapi kebutuhan ini. Meskipun mereka harus menunggu dengan kesabaran dan menanggung penderitaan (1 Tesalonika 1:6; 2:14; 3:4), dan meskipun keselamatan dari penderitaan hidup ini ada di masa depan (5:6-11), pada masa sekarang, kata Paulus, para pengikutnya dapat bersukacita dalam karunia-karunia rohani, seperti penyembuhan, bernubuat, dan berbicara dalam bahasa-bahasa (1 Korintus 12-14). Faktanya, Paulus melihat orang Kristen mulai diubah bahkan sebelum kebangkitan yang akan datang: manusia baru mulai menggantikan yang lama (2 Korintus 3:8; 4:16).

Meskipun dia menempatkan para petobatnya dalam situasi yang sering tidak nyaman, Paulus tidak meminta mereka untuk mempercayai banyak hal yang secara konseptual akan sulit. Keyakinan bahwa hanya ada satu Allah yang benar mendapat tempat dalam filsafat penyembah berhala, jika bukan agama penyembah berhala, dan memuaskan secara intelektual. Pada abad ke-1, banyak penyembah berhala menganggap mitologi Yunani kurang dalam konten intelektual dan moral, dan menggantinya dengan Alkitab Ibrani tidaklah terlalu sulit. Keyakinan bahwa Allah mengutus Anak-Nya sesuai dengan pandangan luas bahwa dewa dapat menghasilkan keturunan manusia. Aktivitas Roh Kudus dalam hidup mereka sesuai dengan pandangan umum bahwa kekuatan spiritual mengendalikan alam dan peristiwa.

Ajaran kebangkitan tubuh, bagaimanapun, sulit diterima oleh para penyembah berhala, meskipun fakta bahwa kehidupan setelah kematian secara umum diterima. Para penyembah berhala yang percaya pada jiwa yang abadi menyatakan bahwa jiwa lepas pada saat kematian; tubuh, mereka tahu, membusuk. Untuk mengatasi masalah ini, Paulus menyatakan bahwa tubuh kebangkitan akan menjadi "tubuh rohani," bukan "daging dan darah" (1 Korintus 15:42-55); lihat di bawah kedatangan kembali Tuhan dan kebangkitan orang mati.

Ajaran Moral

Meskipun Paulus mengakui kemungkinan bahwa setelah kematian dia akan dihakimi untuk kesalahan-kesalahan kecil (1 Korintus 4:4), dia menganggap dirinya menjalankan hidup yang hampir sempurna (Filipi 3:6), dan dia menuntut kesempurnaan yang sama dari para petobatnya. Paulus ingin mereka menjadi "tidak bercela," "tidak bersalah," dan "tanpa noda" ketika Tuhan datang kembali (1 Tesalonika 3:13; 4:3-7; 5:23; Filipi 1:10; 2:15; Roma 16:19). Paulus menganggap penderitaan dan kematian dini sebagai hukuman bagi mereka yang berdosa (1 Korintus 5:5; 11:29-32) tetapi tidak percaya bahwa hukuman atas orang Kristen yang berdosa berarti hukuman atau kehancuran kekal. Dia berpendapat bahwa mereka yang percaya kepada Kristus menjadi satu dengan Dia dan bahwa persatuan ini tidak dipatahkan oleh pelanggaran biasa. Akan tetapi, Paulus memang menganggapnya mungkin, orang-orang kehilangan atau sepenuhnya menyangkali iman mereka kepada Kristus dan karena itu kehilangan keanggotaan dalam tubuh-Nya, yang bisa dianggap akan mengakibatkan kehancuran saat Penghakiman (Roma 11:22; 1 Korintus 3:16-17; 2 Korintus 11:13-15).

Standar moral Paulus berjalan bersamaan dengan pandangan paling ketat tentang komunitas Yahudi di Diaspora yang berbahasa Yunani (penyebaran orang Yahudi dari tanah air tradisional mereka). Paulus, seperti orang Yahudi sezamannya, sarjana dan sejarawan Flavius Josephus dan filsuf Philo Judaeus, sepenuhnya menentang daftar panjang praktik seksual pelacuran dan perzinaan (1 Korintus 6:15-20), aktivitas homoseksual (1 Korintus 6:9; Roma 1:26-27), hubungan seksual sebelum menikah (1 Korintus 7:8-9), dan pernikahan hanya untuk memuaskan keinginan fisik (1 Tesalonika 4:4-5). Namun, dia mengimbau pasangan yang sudah menikah untuk terus melakukan hubungan seksual kecuali selama waktu yang disisihkan untuk berdoa (1 Korintus 7:3-7). Pandangan-pandangan yang ketat ini tidak diketahui dalam filsafat Yunani, tetapi ada standar dalam komunitas Yahudi berbahasa Yunani, dan besar kemungkinan bahwa Paulus memperolehnya di masa mudanya. Beberapa filsuf penyembah berhala, sementara itu, lebih cenderung untuk membatasi hasrat dan kesenangan seksual daripada Paulus. Misalnya, filsuf Stoa Musonius Rufus (berkembang abad ke-1 M.) ingin membatasi hubungan seksual dalam pernikahan untuk menghasilkan keturunan.

Beberapa aspek etika seksual Yahudi tidak diterima secara umum di antara orang bukan Yahudi yang diajar oleh Paulus. Perilaku seksual, oleh karena itu, menjadi masalah substansial antara dia dan orang-orang yang dipertobatkannya, dan karenanya surat-suratnya sering kali mengacu pada etika seksual. Pandangan moralnya yang lain sama sederhana dan terus terangnya bagi pembaca kuno maupun modern: tidak boleh membunuh, tidak boleh mencuri, dan sebagainya. Terhadap semua masalah ini dia membawa pengharapannya sendiri akan kesempurnaan, yang sering kali sulit dipuaskan oleh para petobatnya.

Penentangan Paulus terhadap aktivitas homoseksual (1 Korintus 6:9; Roma 1:26-27) dan perceraian pada umumnya cocok dengan etika seksual Yahudi. Aktivitas homoseksual pria dikutuk dalam Alkitab Ibrani dalam Imamat 18:22 dan 20:13 — ajaran yang diikuti oleh Kekristenan, sebagian berkat Paulus, meskipun mengabaikan sebagian besar hukum Imamat. Larangan Yesus untuk bercerai, bersama dengan pandangannya tentang pernikahan kembali setelah perceraian, jika pasangan pertama masih hidup, adalah perzinaan (Markus 10:2-12; Matius 19:3-9), membedakannya dari kebanyakan orang Yahudi dan bukan Yahudi lainnya. Paulus menerima larangan tersebut tetapi membuat pengecualian dalam kasus orang Kristen yang menikah dengan non-Kristen (1 Korintus 7:10-16). Akibatnya, dalam beberapa bentuk agama Kristen, satu-satunya alasan perceraian adalah perzinaan oleh pasangan lain. Sampai abad ke-20, hukum banyak negara bagian dan pemerintah nasional mencerminkan pandangan ini.

Dua aspek berbeda dari ajaran moral Paulus sangat berpengaruh dalam sejarah Kekristenan dan dengan demikian dalam sejarah dunia Barat. Yang pertama adalah preferensinya terhadap sepenuhnya membujang: "Adalah baik bagi laki-laki untuk tidak menyentuh perempuan" (1 Korintus 7:1). Pandangan ini mungkin merupakan masalah pribadi bagi Paulus (7:6–7), dan merupakan pendapat bahwa dia tidak berusaha untuk memaksakan gerejanya. Dia termotivasi sebagian oleh keyakinan bahwa waktunya singkat: akan baik jika orang mengabdikan diri sepenuhnya kepada Allah selama jeda singkat sebelum Tuhan datang kembali (7:29–35). Preferensi Paulus untuk membujang, dalam kombinasi dengan pujian Yesus terhadap mereka yang tidak menikah (Matius 19:10-12), membantu membangun dalam Kekristenan Barat sistem moralitas dua tingkat yang bertahan tak tertandingi sampai Reformasi Protestan. Tingkat atas terdiri dari mereka yang sepenuhnya membujang (seperti, pada waktu yang berbeda dalam sejarah gereja, biksu, biksuni, dan pendeta). Orang Kristen yang sudah menikah hanya bisa bercita-cita sampai ke tingkat bawah, lapisan bawah. Meskipun selibat dipraktikkan oleh gerakan pertapa non-Yahudi kecil dan oleh beberapa kelompok kecil Yahudi — arus utama Yudaisme tidak mempromosikan selibat, karena mandat alkitabiah, "Beranakcuculah dan berlipatgandalah" (Kejadian 1:28) — Paulus dan Matiuslah yang membuat selibat menjadi masalah utama dalam sejarah Barat dan khususnya Kristen.

Nasihat khusus Paulus yang kedua dan bertahan lama berkaitan dengan kepatuhan kepada para penguasa sekuler. Dalam suratnya kepada jemaat di Roma 13:2-7, dia menegaskan bahwa "siapa pun yang menentang ketetapan Allah, dan mereka yang menentang akan mendatangkan hukuman atas dirinya" (13:2). Pada abad-abad berikutnya, bagian ini digunakan untuk mendukung doktrin tentang hak ilahi para raja, yang menyatakan bahwa kekuasan kerajaan berasal dari Allah, dan memberikan otoritas alkitabiah pada ajaran gereja tentang ketundukan kepada para penguasa, tidak peduli betapa tidak adilnya mereka. Beberapa orang Kristen bersedia menyimpang dari Roma 13 hingga abad ke-18, ketika Bapak Pendiri Amerika Serikat memutuskan untuk mengikuti filsuf Pencerahan John Locke daripada Paulus tentang masalah pemberontakan melawan penguasa yang tidak adil.

Pandangan Teologis

Monoteisme

Paulus, seperti orang Yahudi lainnya, adalah seorang monoteis yang percaya bahwa Allah Israel adalah satu-satunya Allah yang benar. Akan tetapi, dia juga percaya bahwa alam semesta memiliki banyak tingkatan dan dipenuhi dengan makhluk roh. Alam semesta Paulus mencakup daerah-daerah di bawah bumi (Filipi 2:10); "Surga tingkat tiga" atau "Firdaus" (2 Korintus 12:1-4); dan makhluk yang dia sebut malaikat, pemerintah, penguasa, kekuatan, dan setan (Roma 8:38; 1 Korintus 15:24). Dia juga mengenali pemimpin kekuatan jahat, yang dia sebut sebagai "Setan" (1 Korintus 5:5; 7:5) dan "ilah dunia ini" (2 Korintus 4:4). Dia menyatakan dalam 1 Korintus 8:5 bahwa "ada banyak allah dan banyak tuhan" (meskipun yang dia maksud adalah "yang disebut allah"), dan dalam Roma 6-7 dia memperlakukan dosa sebagai kekuatan yang dipersonifikasikan atau semi-personifikasi. Terlepas dari semua ini, Paulus percaya, pada saat yang tepat Allah Israel akan mengutus Anak-Nya untuk mengalahkan kuasa kegelapan (1 Korintus 15:24-26; Filipi 2:9-11).

Kristologi

Awalnya, Yesus hanya memiliki satu nama, "Yesus"; Dia disebut sebagai "Yesus dari Nazaret" (Matius 21:11), "anak Yusuf" (Lukas 4:22), atau "Yesus anak Yusuf dari Nazaret" (Yohanes 1:45) ketika diperlukan ketelitian yang lebih tinggi. Selama hidup-Nya, murid-murid-Nya mungkin mulai menganggap-Nya sebagai Mesias ("Kristus" dalam terjemahan Yunani), Dia yang diurapi yang akan memulihkan kekayaan Israel. Setelah kematian dan kebangkitan-Nya, para pengikut-Nya secara teratur menyebut Dia sebagai Mesias (Kisah Para Rasul 2:36: "Allah telah menjadikan-Nya Tuhan dan Mesias"). Di beberapa titik, pengikut-Nya juga mulai menyebut-Nya sebagai "Anak Allah". Paulus menggunakan "Kristus" dan "Anak Allah" dengan bebas, dan dia juga bertanggung jawab atas penggunaan kata "Kristus" secara luas seolah-olah itu adalah nama Yesus dan bukan gelar-Nya. Paulus kadang-kadang menunjukkan pemahaman bahwa "Kristus" adalah gelar, bukan nama, tetapi lebih sering dia menyebut Yesus sebagai "Yesus Kristus," "Kristus Yesus," atau bahkan "Kristus," seperti dalam Roma 6:4: "Kristus telah dibangkitkan dari kematian." Dalam semua kasus ini, "Kristus" digunakan seolah-olah itu adalah bagian dari nama Yesus.

Berbagai kelompok Yahudi, bagaimanapun, mengharapkan raja atau mesias yang berbeda atau bahkan tidak sama sekali, dan karena itu gelar-gelar ini tidak memiliki arti yang tepat ketika orang-orang Kristen mulai menggunakannya. "Anak Allah" di Alkitab Ibrani digunakan secara metaforis (Allah adalah Bapa, manusia adalah anak-anak-Nya), dan penggunaan ini berlanjut dalam literatur Yahudi pasca-Alkitab. Orang-orang Yahudi secara umum dapat disebut "anak-anak Allah", dan "anak Allah" tunggal dapat diterapkan pada individu-individu yang secara khusus dekat dengan Allah. Karena baik "mesias" maupun "anak Allah" tidak secara otomatis menyampaikan makna tertentu, signifikansi istilah-istilah ini harus ditentukan dengan mempelajari bagaimana masing-masing penulis menggunakannya.

Apa yang dimaksud Paulus dengan "Kristus" dan "Anak Allah" tidak dapat diketahui dengan pasti. Dia tampaknya tidak mendefinisikan pribadi Yesus secara metafisik (misalnya, bahwa Dia setengah manusia dan setengah Allah). Dalam Filipi 2:6-11 Paulus menyatakan bahwa Kristus Yesus sudah ada sebelumnya dan datang ke bumi: Dia "membuat diri-Nya tidak memiliki apa-apa dan menghambakan diri sebagai budak untuk menjadi sama dengan rupa manusia". Ini terdengar seolah-olah Yesus adalah makhluk surgawi yang hanya tampak sebagai manusia. Namun, dalam Roma 1:1-6, Paulus menulis bahwa Allah menyatakan Yesus sebagai "Anak Allah" dengan membangkitkan Dia dari antara orang mati. Ini terdengar seolah-olah Yesus adalah manusia yang "diadopsi". Meskipun kedua pandangan itu — bahwa Yesus bukanlah manusia yang sesungguhnya dan bahwa Dia bukan benar-benar Allah — akan memiliki umur panjang dalam agama Kristen, gereja memutuskan pada pertengahan abad ke-5 bahwa Yesus adalah sepenuhnya Allah dan sepenuhnya manusia. Solusi ini, bagaimanapun, tampaknya tidak ada dalam pikiran Paulus, dan butuh berabad-abad perdebatan untuk berkembang.

Pemikiran Paulus tentang karya Yesus — yang bertentangan dengan pribadi Yesus — jauh lebih jelas. Allah, menurut Paulus, mengutus Yesus untuk menyelamatkan seluruh dunia. Seperti disebutkan di atas, Paulus memberikan perhatian khusus pada kematian dan kebangkitan Yesus. Kematian-Nya, pertama-tama, adalah pengorbanan penebusan untuk dosa semua orang. Orang Kristen mula-mula, dipengaruhi oleh teori zaman dahulu bahwa satu kematian dapat menggantikan kematian yang lain, percaya bahwa Yesus mati di kayu salib sehingga orang percaya akan terhindar dari kehancuran kekal. Bagi Paulus, bagaimanapun, kematian Yesus memungkinkan orang percaya untuk lepas tidak hanya dari konsekuensi pelanggaran tetapi juga kuasa dosa yang mengarah pada pelanggaran. Orang percaya dibaptis "ke dalam Kristus," menjadi "satu" dengan Dia (Galatia 3:27-28). Ini berarti bahwa melalui kematian Kristus, orang percaya yang dibaptis telah mati secara mistik atau metaforis dan dengan demikian mati terhadap kuasa dosa yang memerintah di dunia (Roma 6:3-4). Kematian bersama Kristus memberikan "hidup yang baru" di masa sekarang dan dijamin akan dibangkitkan bersama-Nya di masa depan (6:4–5). Kematian Kristus, kemudian, mengalahkan dosa dalam kedua pengertian: darah-Nya membawa penebusan bagi pelanggaran, dan kematian-Nya memungkinkan mereka yang "dipersatukan dengan Dia" akan lepas dari kuasa dosa.

Alam semesta fisik juga perlu dibebaskan dari "perbudakan ke arah pembusukan". Fakta bahwa orang percaya dapat lepas dari dosa tidak membebaskan seluruh dunia. Ketika tiba waktunya, Allah akan mengirim Kristus kembali untuk menyelamatkan kosmos dengan mengalahkan semua kekuatan dosa yang tersisa dan membebaskan semua ciptaan. Setelah Kristus mengalahkan semua musuh-Nya, termasuk kematian, Dia akan menyerahkan ciptaan kepada Allah, sehingga Allah akan menjadi "segala-galanya di dalam semuanya" (1 Korintus 15:20-28; Roma 8:18-25). Dalam penglihatan agung tentang penebusan tatanan ciptaan ini, Paulus menunjukkan betapa dalam dia percaya pada satu Allah, Pencipta langit dan bumi, dan dalam status tak terbatas Anak-Nya, Yesus Kristus.

Iman di Dalam Kristus

Menurut Paulus, semua manusia, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha, diperbudak oleh dosa (Roma 7:14-21). Kekuatan kuasa dosa menjelaskan mengapa pandangan tradisional Yahudi, bahwa pelanggaran harus diikuti dengan pertobatan dan pertobatan menghasilkan pengampunan, memainkan peran yang sangat kecil dalam surat-surat Paulus. Dalam sebelas huruf yang tidak perlu diperdebatkan, kata "pengampunan" tidak muncul, "mengampuni" muncul enam kali (Roma 4:7; 2 Korintus 2:5-10), dan "bertobat" dan "pertobatan" hanya muncul tiga kali (Roma 2:4; 2 Korintus 7:9-10). Pertobatan belaka tidak cukup untuk memungkinkan kelepasan dari kuasa dosa yang luar biasa. Kelepasan, sebaliknya, membutuhkan "dikuburkan bersama" Kristus melalui baptisan.

Sementara "dikuburkan bersama" dan "dibaptis ke dalam" adalah istilah paling jelas yang menggambarkan kelepasan individu dari dosa, kata yang paling umum untuk pertobatan ini adalah "iman" —yaitu, iman di dalam Kristus. Istilah iman ada di mana-mana dalam surat-surat Paulus dan memiliki arti yang sangat beragam. Kata kerja "menaruh iman pada" atau "untuk percaya" (kata Yunani yang sama, pisteuein, dapat diterjemahkan dua arah) muncul 49 kali dalam huruf yang tidak perlu diperdebatkan, sedangkan kata benda "iman" (atau "kepercayaan") muncul 93 kali. Kadang-kadang kata kerja itu berarti "percaya bahwa" sesuatu itu benar (Roma 10:9: "percayalah dalam hatimu bahwa Allah membangkitkan [Kristus]"), tetapi dalam 1 Tesalonika itu berarti "ketekunan." Paulus takut bahwa orang Tesalonika goyah di bawah penganiayaan, jadi dia mengutus Timotius untuk menguatkan iman mereka. Timotius melaporkan kembali bahwa iman mereka kuat (1 Tesalonika 3:1-13). Namun, yang paling sering, kata kerjanya berarti "menaruh seluruh keyakinan dan kepercayaan seseorang kepada Kristus," seperti dalam Galatia 2:20: "hidup yang sekarang ini kuhidupi dalam daging adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah."

Dalam Galatia dan Roma frasa "dibenarkan melalui iman dalam Kristus, bukan dengan melakukan perbuatan-perbuatan berdasarkan Hukum Taurat" digunakan untuk menentang pandangan beberapa misionaris Kristen bahwa petobat bukan Yahudi Paulus harus menjadi Yahudi dengan menerima sunat dan Hukum Yahudi. Sunat adalah tanda perjanjian antara Allah dan Abraham, yang pertama dari bapa bangsa Ibrani, dan secara tradisional dituntut dari semua orang bukan Yahudi yang ingin menyembah Allah Israel. Jadi, para pesaing Paulus berpendapat bahwa para petobatnya belum berada di antara umat Allah. Namun, pandangan Paulus adalah bahwa orang-orang bukan Yahudi yang bertobat dapat bergabung dengan umat Allah di hari-hari terakhir tanpa menjadi Yahudi, dan dia dengan lantang menyatakan bahwa iman kepada Kristus adalah satu-satunya persyaratan bagi orang bukan Yahudi. Ini adalah arti dari "pembenaran" atau "kebenaran" oleh iman, bukan oleh Hukum Taurat, dalam Galatia dan Roma. ("Kebenaran" dan "pembenaran" menerjemahkan kata Yunani yang sama, dikaiosyne.)

Dalam Kekristenan kemudian hari kadang-kadang dianggap bahwa "perbuatan berdasarkan Hukum Taurat" adalah "perbuatan baik" dan bahwa Paulus menempatkan iman bertentangan dengan perbuatan baik. Namun, ini bukanlah arti dari perdebatan tentang "perbuatan berdasarkan Hukum Taurat" dalam surat-surat Paulus. Dia sepenuhnya mendukung perbuatan baik, seperti yang ditunjukkan oleh penekanan pada perilaku yang sempurna, dan dia tidak menganggap perbuatan baik sebagai lawan dari "iman". Sebaliknya, iman menghasilkan perbuatan baik sebagai "buah Roh" (Galatia 5:22). Pertanyaannya adalah apakah petobat non-Yahudi-nya harus menerima bagian-bagian dari hukum Yahudi yang memisahkan Yahudi dari non-Yahudi. Paulus menentang menjadikan aspek-aspek hukum ini sebagai hal yang wajib bagi orang-orang bukan Yahudi yang bertobat.

Dalam Galatia dan Roma, istilah "kebenaran oleh iman" menghasilkan istilah berada di dalam Kristus. Jadi, Galatia 3:24-28: "Dengan demikian, Hukum Taurat adalah pengawas bagi kita sampai Kristus datang, supaya kita dapat dibenarkan oleh iman"; "Dalam Yesus Kristus kamu semua adalah anak-anak Allah melalui iman"; mereka yang dibaptis dalam Kristus telah "mengenakan Kristus"; dan kesimpulannya, "Tidak ada lagi orang Yahudi atau orang Yunani, budak atau orang merdeka, laki-laki dan perempuan; karena kamu semua satu [orang] dalam Yesus Kristus." "Kebenaran oleh iman" sebenarnya bukanlah sesuatu yang berbeda dari dibaptis dalam Kristus dan menjadi satu dengan Dia. Paulus menggunakan istilah kebenaran dan iman ketika dia menggunakan kisah Abraham untuk menyatakan bahwa sunat tidak lagi diperlukan. Istilah itu lebih natural baginya ketika dia hendak menggambarkan perubahan orang percaya dari kuasa dosa ke kuasa Kristus, bagaimanapun, yang mati bersama dengan Kristus, dibaptis dalam Dia, dan menjadi satu dengan Dia.

Tubuh Kristus

Paulus menganggap para petobatnya tidak hanya sebagai individu yang telah dibebaskan dari dosa tetapi juga sebagai anggota organik dari tubuh kolektif Kristus. Ide tentang tubuh Kristus mungkin juga menjelaskan mengapa, dalam pandangannya, sangat sulit untuk berbuat dosa yang begitu parah hingga kehilangan tempat dalam umat Allah. Hanya bentuk penyangkalan terburuk terhadap Kristus yang dapat menghilangkan anggota organik dari tubuh Kristus.

Tubuh Kristus juga penting dalam pembahasan Paulus tentang perilaku. Suatu bagian dari tubuh Kristus, misalnya, tidak boleh disatukan dengan pelacur (1 Korintus 6:15). Karena mereka yang mengambil bagian dalam Perjamuan Tuhan berpartisipasi dalam tubuh dan darah Kristus, maka mereka juga tidak dapat mengambil bagian dalam daging dan minuman di meja berhala (1 Korintus 10:14-22). Selain menghindari perbuatan daging, anggota tubuh Kristus menerima kasih sebagai karunia rohani terbesar mereka (1 Korintus 13).

Mereka yang ada di dalam Kristus akan diubah menjadi tubuh rohani seperti tubuh Kristus ketika Dia datang kembali, tetapi mereka sudah "diubah" dan "diperbarui" (2 Korintus 3:18; 4:16); "kehidupan Yesus" sudah menjadi nyata dalam daging fana mereka (4:11). Paulus berpendapat bahwa keanggotaan dalam tubuh Kristus benar-benar mengubah orang, sehingga mereka akan hidup sesuai dengan itu. Dia berpendapat bahwa para petobatnya sudah mati bagi dosa dan hidup bagi Allah dan tingkah laku itu mengalir secara alami dari orang-orang, berbeda-beda menurut siapa mereka sebenarnya. Mereka yang berada di bawah dosa secara alami melakukan dosa, "Siapa yang ada dalam daging tidak dapat menyenangkan Allah" (Roma 8:8) — tetapi mereka yang ada di dalam Kristus menghasilkan "buah Roh" (Galatia 5:22; bandingkan Filipi 1:11; Roma 8:2-11).

Pandangan etis absolut ini — mereka yang ada di dalam Kristus harus sempurna secara moral; mereka yang tidak ada di dalam Kristus sangat berdosa — tidak selalu benar dalam praktiknya, dan Paulus sering kali gelisah dan marah ketika dia menemukan bahwa perilaku para petobatnya tidak seperti yang dia harapkan. Dalam konteks inilah dia meramalkan penderitaan dan bahkan kematian atau hukuman masa depan terhadap pelanggaran (1 Korintus 11:30-32; 3:15; 5:4-5). Ekstremisme yang penuh gairah, bagaimanapun, tidak diragukan lagi sering kali menarik dan persuasif. Dia membuat jemaat percaya bahwa mereka benar-benar bisa berubah menjadi lebih baik, dan ini pasti sering terjadi.

Hukum Yahudi

Keyakinan utama Paulus membuatnya sulit untuk menjelaskan peran yang tepat dari Hukum Yahudi dalam kehidupan para petobatnya. Paulus percaya bahwa Allah Israel adalah satu-satunya Allah yang benar, yang telah menebus bangsa Israel dari perbudakan di Mesir, memberikan hukum kepada bangsa Israel, dan mengutus Anak-Nya untuk menyelamatkan seluruh dunia. Meskipun Paulus menerima perilaku Yahudi sebagai hal yang benar, dia berpendapat bahwa orang bukan Yahudi tidak harus menjadi Yahudi untuk ambil bagian dalam keselamatan. Pandangan-pandangan ini tidak mudah direkonsiliasi. Jika satu-satunya Allah yang benar adalah Allah Israel, seharusnya orang menaati semua perintah dalam Alkitab, seperti tentang hukum hari Sabat, sunat, dan tentang makanan? Jika "kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri" (Imamat 19:18, dikutip dalam Galatia 5:14 dan Roma 13:9) adalah sah, mengapa seluruh perintah dalam Imamat 19 tidak? Paulus mendamaikan Hukum Yahudi dengan iman Kristen dengan menggunakan kata-kata Yesus "Satu perintah baru Aku berikan kepadamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi" (Yohanes 13:34). Dia menyatakan bahwa satu perintah ini adalah penggenapan dari seluruh Hukum Yahudi (Galatia 5:14). Dia yakin bahwa orang-orang bukan Yahudi yang bertobat tidak diwajibkan untuk menerima sunat dan banyak bagian hukum lainnya. Namun, dalam surat-suratnya yang masih ada, dia tidak menyusun prinsip yang mengharuskan para petobatnya untuk mematuhi beberapa tetapi tidak semua Hukum Yahudi. Patut dicatat bahwa dia tidak menganggap memelihara hari Sabat — yang merupakan salah satu dari Sepuluh Perintah—sebagai kewajiban (Roma 14:5; Galatia 4:10-11).

Satu hal sangat sulit. Paulus menegaskan bahwa hukum adalah bagian dari dunia dosa dan daging, di mana orang Kristen mati. Akan tetapi, bagaimana hukum, yang diberikan oleh Allah yang baik, dapat disatukan dengan dosa dan daging? Paulus, setelah hampir mencapai titik menyamakan hukum dengan kekuatan jahat (Roma 7:1-6), segera menarik kembali persamaan tersebut (Roma 7:7-25). Apa yang membuatnya berhasil pada awalnya mungkin adalah absolutismenya. Bagi Paulus, segala sesuatu yang tidak langsung berguna untuk keselamatan menjadi tidak berharga; apa yang tidak berharga tidak berada di sisi yang baik; oleh karena itu, ia bersekutu dengan yang buruk. Namun, dia mempertahankan bahwa Hukum Yahudi itu suci dan bahwa perintah itu benar dan baik (Roma 7:12). Dia terus mengatakan bahwa pikirannya ingin mematuhi hukum Allah, sementara dagingnya menjadikannya "hamba hukum dosa" (Roma 7:21-25).

Kedatangan Kembali Tuhan dan Kebangkitan Orang Mati

Dalam Kitab-kitab Injil, Yesus menubuatkan kedatangan "Anak Manusia," yang akan datang di awan dan malaikat yang akan memisahkan yang baik dari yang jahat (misalnya, Markus 13; Matius 24). Paulus menerima pandangan ini, tetapi dia percaya, mungkin bersama dengan pengikut Yesus lainnya, bahwa sosok misterius, Anak Manusia, adalah Yesus sendiri: Yesus, yang telah diangkat ke surga, akan datang kembali. Pandangan ini muncul dalam 1 Tesalonika 4, yang menyatakan bahwa ketika Tuhan (Yesus) datang kembali, orang yang mati di dalam Kristus akan dibangkitkan, dan mereka, dengan anggota tubuh Kristus yang masih hidup, akan menyambut Tuhan di udara.

Dalam penglihatan Hari Kesudahan di 1 Tesalonika 4, Paulus menunjukkan bahwa menurutnya beberapa orang akan mati sebelum Tuhan kembali tetapi banyak ("kita yang hidup, yang tersisa") tidak akan mati. Dalam perikop ini dia tidak merinci apa yang akan dibangkitkan, tetapi implikasinya adalah mayat. Seperti dicatat di atas, keyakinan ini sulit diterima oleh para penyembah berhala yang dipertobatkan oleh Paulus, dan Paulus berusaha untuk mengatasi keraguan/keberatan mereka dengan menekankan bahwa tubuh kebangkitan akan diubah menjadi "tubuh rohani" (1 Korintus 15:42-54). Masalah kedua adalah penundaan: Kristus tidak segera datang kembali, dan gagasan bahwa orang percaya harus tetap berada dalam keadaan sekarang sampai dia datang adalah meresahkan. Paulus menanggapi ini dengan menyatakan bahwa transformasi menjadi tubuh rohani seperti Kristus sudah dimulai (2 Korintus 3:18). Dia juga, bagaimanapun, tampaknya terkadang menerima pandangan Yunani bahwa jiwa akan terlepas dari tubuh pada saat kematian dan segera pergi bersama Tuhan; pada saat kematian orang percaya akan "tinggal di luar tubuh ini lalu tinggal bersama Tuhan" (2 Korintus 5:8). Dia menyatakan kembali pandangan ini ketika pemenjaraan membuatnya berpikir bahwa dia sendiri mungkin mati sebelum Tuhan datang kembali (Filipi 1:21-24). Akhirnya agama Kristen mengatur bagian-bagian ini: jiwa lepas saat kematian dan bergabung dengan Tuhan; ketika Tuhan datang kembali, tubuh akan dibangkitkan dan dipersatukan kembali dengan jiwa.

Seperti yang biasanya terjadi pada orang-orang yang meramalkan masa depan, ekspektasi Paulus belum terpenuhi. Namun, surat-suratnya terus meyakinkan orang-orang Kristen yang percaya bahwa pada akhirnya Tuhan akan datang kembali, orang mati akan dibangkitkan, dan kekuatan jahat akan dikalahkan.

Prestasi dan Pengaruh

Meskipun misionaris Kristen mula-mula lainnya mempertobatkan orang bukan Yahudi, dan gerakan Kristen bahkan tanpa Paulus mungkin akan memisahkan diri dari orang tua Yahudinya, Paulus memainkan peran penting dalam perkembangan tersebut dan karenanya dianggap sebagai pendiri kedua dari gerakan Kristen. Misinya untuk mengubah orang bukan Yahudi membantu tercapainya pemisahan gerakan Kristen dari Yudaisme, tetapi itu bukan niatnya, dan penyebab perpecahan itu melampaui kerasulannya. Harus ditekankan bahwa dia berusaha untuk menciptakan kemanusiaan baru di dalam Kristus, termasuk semua orang Yahudi dan semua orang bukan Yahudi. Namun, kebanyakan orang Yahudi tidak bergabung dengan gerakan tersebut, yang sebagian besar menjadi agama non-Yahudi.

Pengaruh terbesar Paulus pada sejarah Kristen berasal dari surat-suratnya, yang merupakan kitab-kitab paling berpengaruh dari Perjanjian Baru setelah Kitab-kitab Injil. Pernyataan-pernyataan Kristologis dalam surat-suratnya sangat penting dalam pengembangan teologi Kristen. Meskipun mereka tidak membentuk sistem yang lengkap, mereka menunjukkan pikiran yang kuat yang bergumul dengan pertanyaan tentang bagaimana mengungkapkan hubungan antara Yesus Kristus dan Allah Bapa. Surat-surat Paulus mengilhami para pemikir Kristen selama beberapa abad berikutnya untuk mencoba menemukan penjelasan yang memuaskan tentang hubungan itu. Dalam surat-suratnya, Paulus juga mengembangkan ekspresi yang kuat mengenai hubungan manusia dengan yang ilahi dalam ide-ide imannya sebagai komitmen total kepada Kristus, tentang orang-orang Kristen yang merupakan tubuh mistik (atau metafora) Kristus, dan baptisan sebagai menjadi satu pribadi dengan Kristus. dan bersama-sama dalam kematian-Nya dan juga kehidupan-Nya. Mengenai pertanyaan penting tentang agama ini, Paulus dan penulis Kitab Injil Yohanes adalah dua orang jenius besar pada periode Kristen awal.

Pandangan Paulus bahwa hukum Alkitab Ibrani tidak sepenuhnya mengikat orang-orang bukan Yahudi yang bertobat memberikan sanksi alkitabiah atas selektivitas yang dipraktikkan oleh agama Kristen berikutnya. Sebagaimana dibahas di atas, Paulus menolak beberapa Hukum Yahudi tetapi menerima ajaran Yahudi tentang monoteisme dan aktivitas homoseksual, dan dia menganggap hukum Sabat sebagai pilihan. Pandangan terakhir secara umum diartikan bahwa orang Kristen bebas dari ketaatan pada hukum Sabat, meskipun itu termasuk di antara Sepuluh Perintah Allah. Sebagian besar gereja Kristen telah memindahkan aspek hukum Sabat alkitabiah ke hari Minggu, dan beberapa, seperti Puritan, menjalankan hari Minggu "Sabat" mereka dengan cukup ketat. Dunia Kristen pada umumnya, bagaimanapun, telah menjalankan hari perhentian setiap minggu tanpa menganggapnya sebagai hal yang mutlak dan tanpa mensyaratkan semua batasan Hukum Yahudi.

Surat-surat Paulus sangat penting pada saat-saat kontroversi di antara orang Kristen. Paulus adalah seorang ahli debat dan polemik, meskipun mode argumentasi Yahudi kuno yang dia gunakan membuatnya sulit dipahami oleh pembaca modern. Telah terbukti cukup sederhana bagi para pemimpin Kristen untuk mengidentifikasi lawan mereka dengan Paulus dan menggunakan makian dan argumentasi untuk melawan mereka. Martin Luther, yang menggunakan argumen Paulus menentang kelompok sunat untuk menentang Katolik Roma, adalah contoh yang paling terkenal dari banyak contoh.

Surat-surat Paulus sangat penting dan persuasif sebagian karena mengungkapkan aspek kepribadiannya yang kuat, terutama semangat dan dedikasinya. Setelah menulis bahwa dia menderita demi Kristus untuk mendapatkan Kristus, Paulus menyatakan (Filipi 3:10-11), "Kiranya aku dapat mengenal Dia dan kuasa kebangkitan-Nya, serta bersatu dalam penderitaan-Nya untuk menjadi seperti Dia dalam kematian-Nya sehingga pada akhirnya aku memperoleh kebangkitan dari antara orang mati."

Dalam surat terakhirnya dia merangkum baik komitmen total dan keyakinan penuhnya kepada Allah dan Kristus (Roma 8:31-39): "Jika Allah di pihak kita, siapakah dapat melawan kita? ... 'Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Apakah penindasan, atau kesulitan, atau penganiayaan, atau kelaparan, atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang? ... Tidak, dalam semuanya ini kita lebih daripada para pemenang melalui Dia yang mengasihi kita. Sebab aku yakin bahwa bukan kematian maupun kehidupan,… atau apa pun dari semua ciptaan, akan mampu memisahkan kita dari kasih Allah, dalam Yesus Kristus, Tuhan kita."

Pembaca surat-suratnya akan diyakinkan bahwa ayat-ayat seperti itu benar bagi orang itu sendiri, yang menanggung penderitaan dan kekurangan dan akhirnya mati demi tujuannya. Teladan komitmen, serta kesediaan untuk menderita dan mati jika perlu, ditiru secara luas di awal Kekristenan dan membantunya bertahan dan berkembang meskipun ada periode penganiayaan. Semangat yang dalam dan dedikasi yang total merupakan bagian dari warisan abadi tentang kehidupan dan surat-surat Paulus. (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Britannica,com
URL : https://www.britannica.com/biography/Saint-Paul-the-Apostle
Judul asli artikel : St. Paul the Apostle
Penulis artikel : E.P. Sanders
Kategori: