ARTI PENGABDIAN

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia, pengabdian berarti hal mengabdi atau mengabdikan. Seorang warga negara yang mengabdi kepada negaranya biasanya berpedoman hidup: "Berjuang bagi negara tanpa mengharapkan imbalan apa-apa."

PENGABDIAN BUKAN PERBUDAKAN

Pengabdian bukan perbudakan, sebab perbudakan selalu disertai dengan paksaan dan ketakutan, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan. Tidak ada perbudakan yang menghasilkan kebahagiaan karena akan berakhir pada kehancuran.

Saat Gubernur Jenderal Daendels mengumumkan kerja paksa membuat jalan raya Anyer sampai Panarukan sepanjang lebih kurang 1000 km, timbul penderitaan. Banyak rakyat pekerja rodi yang tewas. Pada tahun 1806, ketika Daendels membangun pelabuhan Ujung Kulon dengan cara kerja paksa lagi, sejumlah 1500 pekerja meninggal. Akibatnya, karena tidak tertahan lagi muncullah pemberontakan yang dipimpin oleh Mangkubumi Banten terhadap pemerintah Belanda.

Perbudakan bertolak belakang dengan pengabdian sebab pengabdian selalu disertai dengan rasa tulus dan ikhlas dalam melakukan tugasnya. Tidak ada paksaan atau ancaman. Berkat bagi abdi yang setia adalah kebahagiaan bersama tuannya, sebagaimana Firman Tuhan:

"Maka kata tuannya itu kepadanya: Baik sekali perbuatanmu itu, hai hambaku yang baik dan setia; engkau telah setia dalam perkara kecil, aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu." (Matius 25:21)

PENGABDIAN BERARTI BERBUAT SESUATU BAGI ORANG LAIN TANPA MENUNTUT IMBALAN JASA

Seorang hamba baru bisa dikatakan mengabdi jika ia berbuat sesuatu bagi tuannya tanpa mengharapkan balas jasa. Matius 25:14-30 menggambarkan dengan jelas arti pengabdian. Hamba yang menjalankan modal tuannya sehingga mendapat untung bagi tuannya, disebut sebagai hamba yang baik dan setia. Tetapi hamba yang tidak mau mengabdi dipecat dari jabatannya.

Demikian pula orang yang mengabdi kepada sesama. Ia akan bertindak dan berkorban bagi sesama tanpa mengharapkan imbalan jasa. Dalam hal ini, kita dapat melihat para donor darah. Mereka menyumbangkan darahnya bagi mereka yang memerlukan, tanpa menuntut imbalan apa pun, sebab tujuannya adalah mengabdi kepada sesamanya.

Sebuah nyanyian anak-anak yang bertema kasih ibu, menjelaskan betapa besar pengabdian ibu itu:

Kasih ibu kepada beta
Tak terhingga sepanjang masa
Hanya memberi
Tak harap kembali
Bagai sang surya
Menyinari dunia

Dari syair di atas, pengabdian seorang ibu disejajarkan dengan matahari yang selalu memberi dan tidak mengharapkan balasan. Sungguh suatu gambaran pengabdian yang indah bagi kita.

Dari pembacaan Matius 25:14-30 kita dapat menarik garis pengabdian sebagai berikut.

  1. Pengabdian bukanlah paksaan atau perintah, melainkan sukarela. Ayat 14 menyebutkan bahwa tuan itu mempercayakan hartanya kepada hamba-hambanya ... lalu ia berangkat. Kita tidak menjumpai perintah apa pun tentang menjalankan uang dan sebagainya.

  2. Jikalau seseorang bertujuan untuk mengabdi sehingga ia menjalankan pengabdian dengan baik, berapa pun hasilnya, akan mendapat pahala. Dalam ayat 21 dan 23 kita baca, baik tentang yang mendapat untung lima talenta maupun yang dua talenta, tuan itu berkata: "Baik sekali perbuatanmu itu, hai hambaku yang baik dan setia; ... Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu."

  3. Hamba yang tidak mau mengabdikan diri mempunyai kecenderungan untuk mengkritik dan menuduh tuannya bertindak sewenang-wenang. Dalam ayat 24 dan 25 kita tidak menemui kritikan tentang jumlah uang yang diberikan. Tetapi tuduhan dan kritikannya berkenaan dengan pertanggungjawabannya atas pemakaian uang itu. Hamba tersebut mengkritik dan menuduh tuannya sebagai orang kejam.

    Dari dua ayat ini kita dapat menyaksikan bahwa permasalahannya bukan jumlah. Hamba itu tidak rela mengabdi. Ia merasa diperas dan diperalat tuannya.

  4. Hamba yang jahat dan malas dihukum. Ia disebut jahat karena berani memaki-maki tuannya, malas sebab tidak bekerja dengan apa yang telah dipercayakan kepadanya. Hukumannya: ia dipecat dari jabatannya dan dibuang dari lingkungan tuannya.

    Seorang pekerja di gereja, apa pun jabatannya, perlu menjalankan tugasnya dengan sebaik-baiknya. Jika ia bermalas-malasan, ia digoda untuk menuduh dan mengkritik yang memilih dan melantiknya.

BERAPA LAMA KITA MENGABDI?

Waktu pengabdian seseorang ditentukan oleh lamanya ia menjadi abdi. Dengan kata lain, lamanya pengabdian seseorang tergantung dari dirinya sendiri.

Ada dua segi yang menentukan lamanya seorang menjadi abdi. Pertama atas kemauannya pribadi, dan kedua karena ia diberhentikan dari jabatannya sebagai abdi.

Jika seorang Kristen dengan penuh kesadaran dan segenap kemauannya sendiri berhenti menjadi abdi Kristus, otomatis ia berhenti dari pengabdiannya kepada Kristus.

Bagi pengikut Kristus sejati, pengabdiannya adalah seumur hidup dan terus-menerus. Pengabdian ini menuntut tujuh hari dalam seminggu dan dua puluh empat jam sehari. Teladan pengabdian Kristen adalah Tuhan Yesus sendiri. Ia telah mengabdi seumur hidup-Nya di dunia ini. Ia telah mengorbankan segalanya demi kerajaan Allah. Tuhan Yesus "telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib." (Filipi 2:7-8)

Pengabdian Kristen, sebagaimana yang ditampilkan oleh Tuhan Yesus, mempunyai unsur-unsur penyangkalan diri dan ketaatan secara mutlak kepada Allah. Sebab itu, setiap abdi Kristus mustahil dapat mengabdi dan membawa hasil tanpa pimpinan dan bimbingan Roh Kudus.

Sumber diambil dan diedit dari:

Judul Buku : Pengabdian Kristus
Judul Artikel : Arti Pengabdian
Penulis : Sridadi Atiyanto
Penerbit : Lembaga Literatur Baptis, Bandung, 1986
Halaman : 7 - 10

Kembali ke Artikel PESTA

Taxonomy upgrade extras: