DIK-Referensi 06b

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Loading
Nama Kursus : Dasar-Dasar Iman Kristen
Nama Pelajaran : Menang Atas Keinginan Daging
Kode Referensi : DIK-R06b

Referensi DIK-R06b diambil dari:

Judul Buku : Teologi Dasar (II)
Judul artikel : Beberapa Akibat Keselamatan
Penulis : Charles C. Ryrie
Penerbit : Yayasan Andi: Yogyakarta, 1993
Halaman : 109 - 113; 114 - 119

REFERENSI PELAJARAN 06b - SIAPAKAH ROH KUDUS ITU?

Banyak orang telah menamai abad kedua puluh ini sebagai abad Roh Kudus. Bangkitnya dan meluasnya aliran Pentakosta dengan tekanan utamanya pada pelayanan Roh Kudus serta berkembangnya secara subur aliran dispensasional dengan tekananannya pada pekerjaan Roh Kudus merupakan hal yang khusus untuk zaman ini. Selain itu, perhatian yang besar di abad ini terhadap penginjilan dunia telah menyatakan dengan jelas suatu kebutuhan bahwa Roh Kuduslah yang mengerjakan hal tersebut. Meskipun perhatian pada pekerjaan Roh Kudus telah menjadi suatu hal yang baik, namun hal tersebut tidak selalu berlangsung seperti yang dinyatakan Alkitab. Jadi, masih ada suatu kebutuhan yang bahkan lebih besar pada masa kini, yaitu perhatian yang sungguh-sungguh teliti terhadap pengajaran Alkitab mengenai pokok masalah ini.

  1. Dia adalah Suatu Pribadi
  2. Penyangkalan bahwa Roh Kudus adalah suatu Pribadi seringkali menggantikan konsep bahwa Dia hanyalah merupakan suatu penjelmaan dari kuasa -- sangat mirip dengan penyataan bahwa Setan adalah suatu penjelmaan dari kejahatan. Penyangkalan terhadap kepribadian-Nya ini telah terjadi di sepanjang sejarah gereja. Mula pertama oleh kaum Monarchian, Arian, Socinian. Dan sekarang oleh kaum Unitarian, liberal, serta beberapa teolog non-ortodoks.

    1. Dia Memiliki dan Menunjukkan Sifat-Sifat dari Suatu Pribadi
      1. Dia memiliki kecerdasan.
      2. Dia mengetahui dan menyelidiki segala sesuatu yang dari Allah (1 Kor. 2:10-11); Dia memiliki pikiran (Roma 8:27); dan Dia dapat mengajar manusia (1 Kor. 2:13).

      3. Dia menyatakan perasaan.
      4. Dia dapat berdukacita karena segala tindakan orang-orang percaya yang penuh dosa (Ef. 4:30). suatu pengaruh tidak dapat merasa berdukacita).

      5. Dia memiliki kehendak.
      6. Dia menggunakan kehendak untuk membagikan karunia-karunia kepada tubuh Kristus (1 Kor. 12:11). Dia juga memimpin seluruh aktivitas orang Kristen (Kis. 16:6-11).

        Karena pribadi yang sesungguhnya memiliki kecerdasan, perasaan, dan kehendak, dan karena Roh Kudus memiliki semua sifat itu, maka Dia pasti adalah suatu pribadi.

    2. Dia Menyatakan Tindakan-tindakan dari Suatu Pribadi
  • Dia memimpin kita ke dalam kebenaran dengan cara mendengar, berbicara, dan menunjukkan (Yoh. 16:3).
  • Dia meyakinkan akan dosa (Yoh 16:8).
  • Dia melakukan mukjizat-mukjizat (Kis. 8:39). d. Dia berdoa syafaat (Roma 8:26).

Seluruh aktivitas tersebut tidak dapat dilakukan oleh suatu pengaruh atau pun penjelmaan. Namun, Alkitab menunjukkan bahwa Roh Kudus dapat melakukannya.

  • Dia Menerima Segala Perlakuan yang Hanya Bisa Diberikan kepada Suatu Pribadi.
    • Dia adalah Oknum yang harus ditaati (Kis. 10:19-21).
    • Dia dapat dibohongi (Kis. 5:3).
    • Dia dapat ditentang (Kis. 7:51).
    • Dia dapat dibuat berdukacita (Ef. 4:30).
    • Dia dapat dihujat (Mat. 12:31).
    • Dia dapat dihina (Ibr. 10:29).

    Untuk berpikir bahwa suatu pengaruh dapat bertindak dan bereaksi seperti hal-hal di atas adalah tidak benar.

  • Dia Berhubungan sebagai Suatu Pribadi dengan Pribadi-Pribadi Lainnya.
    1. Dengan para rasul.
    2. Dia berhubungan dengan para rasul dalam suatu cara yang menunjukkan kepribadian-Nya sendiri yang tidak sama (Kis. 15:28). Dia adalah suatu Pribadi sama seperti mereka adalah pribadi-pribadi juga, namun demikian, Dia adalah Pribadi yang tidak sama dan dapat dikenali.

    3. Dengan Yesus.
    4. Dia berhubungan dengan Tuhan Yesus dalam cara sedemikian rupa sehingga jika Tuhan Yesus memiliki kepribadian, maka seseorang harus berkesimpulan bahwa Roh Kudus memiliki kepribadian juga. Namun, Dia tidak sama dengan Kristus (Yoh. 16:14).

    5. Dengan Oknum-oknum Trinitas Lainnya.
    6. Dia berhubungan dengan Pribadi-pribadi lainnya dalam Trinitas sebagai Pribadi yang sama derajatnya (Mat. 28:19; 2 Kor. 13:14).

    7. Dengan kuasa-Nya sendiri.
    8. Roh Kudus berhubungan dengan kuasa-Nya sendiri. Namun demikian, Dia berbeda dengan kuasa itu sehingga kita tidak boleh menyimpulkan bahwa Dia hanyalah suatu penjelmaan dari kuasa (Luk. 4:14; Kis. 10:38; 1 Kor. 2:4).

  • Suatu Pertimbangan Secara Gramatikal
  • Beberapa kali para penulis Perjanjian Baru menggunakan kata ganti orang ketiga tunggal pria untuk menyatakan Roh Kudus (kata pengganti yang bersifat netral). Contoh yang paling jelas mengenai penggunaan secara gramatikal yang normal ini terdapat dalam Yoh. 16:13-14. Di sini kata ganti penunjuk pria digunakan sebanyak dua kali untuk menyatakan Roh Kudus yang disebutkan dalam ayat 13. Ayat-ayat lainnya kurang jelas karena kata ganti orang ketiga tunggal pria yang digunakan bisa berarti untuk kata "Parakletos" (yang adalah pria, 15:26; 16:7-8). Namun demikian, perkecualian yang jelas terhadap penggunaan secara normal dalam Yoh. 16:13-14 benar-benar mendukung kepribadian Roh Kudus yang sesungguhnya. Setiap bukti Alkitabiah tersebut membawa pada kesimpulan bahwa Roh Kudus, meskipun keberadaan-Nya adalah roh, sesungguhnya adalah Pribadi yang sama seperti Bapa, atau Anak, atau kita.

  • Dia adalah Allah
  • Roh Kudus bukan saja suatu Pribadi, tetapi Dia adalah Pribadi yang unik, sebab Dia adalah Allah. Bukti-bukti kepribadian tidak harus menjadi bukti-bukti Keallahan; tetapi bukti-bukti Keallahan juga merupakan bukti-bukti kepribadian-Nya. Jika Allah adalah Pribadi, dan jika Roh Kudus adalah juga Allah, maka Dia adalah Pribadi juga.

    1. Sebutan-Sebutan-Nya Membuktikan bahwa Dia adalah Allah.
    2. Nama-nama ilahi dari Roh Kudus menyatakan keallahan-Nya. Enam belas kali Dia disebutkan dengan nama dua Pribadi lainnya dari Trinitas (Kis. 16:7 - "Roh Yesus" dan 1 Kor. 6:11 - "Roh Allah kita"). Selanjutnya, janji Tuhan Yesus untuk mengirim "seorang Penolong yang lain" (Yoh. 14:16) menggunakan kata "seorang yang lain" yang berarti seorang yang lain dari oknum Trinitas. Dengan kata lain, jika Kristus adalah Allah, maka Roh Kudus, Penolong yang lain dari oknum Trinitas, adalah Allah juga.

    3. Sifat-sifat-Nya Menyatakan Sifat-sifat Yang Menjadi Milik Allah Sendiri.
    4. Sebagaimana telah kita ketahui Roh Kudus memiliki sifat-sifat yang menunjukkan bahwa Dia adalah Pribadi yang sesungguhnya. Tapi Dia juga memiliki sifat-sifat yang hanya dimiliki Allah, yang karenanya menunjukkan bahwa Dia adalah Allah. Sifat-sifat ini ialah Mahatahu (Yes. 40:13; 1 Kor. 2:12), Mahahadir (Mzm. 139:7), dan Mahakuasa berdasarkan pekerjaan-Nya dalam Penciptaan (Ayub 33:4; Mzm. 104:30). Dia adalah kebenaran, kasih, dan pemberi kehidupan juga. Namun, manusia pun dapat menjadi seperti hal-hal tersebut dalam arti yang relatif.

    5. Tindakan-tindakan-Nya Menyatakan Tindakan-tindakan Yang Hanya Dapat Dilakukan Allah.
    • Dialah penyebab terjadinya Kelahiran Perawan (Luk. 1:35).
    • Dialah Pelaku yang memberikan ilham kepada para penulis Kitab Suci (2 Ptr. 1:21).
    • Dia terlibat dalam penciptaan dunia (Kej. 1:2).

    Di sini sama seperti dalam penggunaan kata "Roh Allah" lainnya di dalam Perjanjian Lama, kita mungkin bertanya apakah ayat-ayat tersebut secara jelas menunjuk kepada Pribadi ketiga dari Trinitas ataukah kepada Allah sebagai Roh (sebab Dia adalah Roh). Leupold, mengomentari ayat 2, memberikan jawaban yang bijaksana terhadap pertanyaan itu. "Sesungguhnya tak ada satu pengertian lain pun di sini selain Roh Kudus. Mungkin memerlukan keterangan yang lengkap mengenai pernyataan Perjanjian Baru untuk memampukan kita mengetahui dengan jelas bahwa Roh Allah di sini adalah sama dengan Dia yang dikenal sebagai Roh Kudus dalam Perjanjian Baru. Meskipun mendapatkan keterangan itu, namun kita tidak perlu ragu-ragu untuk mempercayai bahwa ungkapan yang digunakan dalam Perjanjian Lama itu adalah jelas sekali menunjuk kepada Roh Kudus. Bukankah jelas masuk akal bahwa Roh yang memberikan ilham itu tentu telah menyusun kata-kata dalam firman Allah yang berhubungan dengan aktivitas-Nya begitu rupa sehingga, pada saat penyataan Perjanjian Baru yang lengkap telah dinyatakan, seluruh pernyataan yang berkenaan dengan Roh Kudus benar- benar cocok dengan penyataan yang dinyatakan kemudian ini?" (H.C. Leupold, Exposition of Genesis [Colombus: Wartburg, 1942], hal. 49- 50).

    Persatuan-Nya dengan Pribadi-Pribadi Lainnya dalam Keallahan Membuktikan Bahwa Dia Adalah Allah.

      Roh Kudus sebagai Yahweh. Perjanjian Baru mengenalkan Roh Kudus sebagai Yahweh dalam Perjanjian Lama, terutama sekali pada kutipan dari suatu bagian Perjanjian Lama yang menyatakan Allah berfirman dan yang sebenarnya dimaksudkan dalam kutipan itu adalah Roh Kudus (band. Kis. 28:25 dengan Yes. 1-13 dan Ibr. 10:15-17 dengan Yer. 31:31-34). Hal tersebut merupakan bukti yang kuat bahwa para penulis Perjanjian Baru menganggap Roh Kudus adalah Allah.

      Roh Kudus dan Allah. Menghujat dan berdusta kepada Roh Kudus adalah sama dengan melakukan hal-hal tersebut kepada Allah (Mat. 12:31-32; Kis. 5:3-4).

      Kedudukan-Nya Setara. Roh Kudus selalu disejajarkan kedudukan-Nya dengan Bapa dan Anak (Mat. 28:19; 2 Kor. 13:14). Dalam ayat yang tertulis di Injil Matius itu, penggunaan kata "nama" dalam bentuk tunggal memperkuat bukti tersebut. Dia adalah suatu Pribadi dan Dia adalah Allah.

    Roh Kudus dalam Masa Perjanjian Lama

    Kira-kira ada 100 ayat dalam Perjanjian Lama yang menyatakan Roh Allah. Hal tersebut memberikan bukti tentang pekerjaan-Nya selama masa Perjanjian Lama. Akan tetapi, tidak semua orang memahami ayat-ayat ini untuk menyatakan Pribadi ketiga dari Trinitas. Misalnya, P.K. Jewett mempercayai bahwa dalam Perjanjian Lama, Roh Kudus tidak pernah digunakan untuk menyatakan "suatu Pribadi yang berbeda dari Bapa dan Anak," melainkan hanya "sifat ilahi yang dianggap sebagai kekuatan yang sangat penting" ("Holy Spirit." The Zondervan Pictorial Encyclopedia of the Bible [Grand Rapids Zondervan, 1976] hal. 19). Dan kita benar-benar dapat mengetahui dari Perjanjian Baru bahwa itu adalah Roh Kudus yang bekerja dalam masa Perjanjian Lama (Kis. 7:51; 2 Ptr. 1:21).

    1. Pekerjaan Roh Kudus dalam Penciptaan
      1. Buktinya
      2. Ada tujuh buah ayat yang berbicara tentang berbagai macam aspek pekerjaan Roh Kudus dalam Penciptaan. Ayat-ayat tersebut adalah Kej. 1:2; Ayub 26:13; 27:3; 33:4; Mzm. 33:6; 104:30; dan Yes. 40:7. Walaupun ada sementara orang yang berpendapat bahwa ayat-ayat ini bukan merupakan petunjuk yang jelas mengenai Roh Allah, namun sesungguhnya tidak ada alasan yang tepat untuk tidak dapat menerimanya seperti itu (meskipun dalam beberapa terjemahan untuk ayat-ayat ini digunakan kata "napas" sebagai ganti Roh Kudus).

      3. Aktivitas-Nya
      4. Roh Kudus terlibat dalam perencanaan alam semesta secara umum (vv. 12- 14). Dia juga aktif dalam kaitannya dengan penciptaan bintang- bintang di langit (Mzm. 33:6). Roh Kudus berperan serta dalam penciptaan bumi (Kej. 1:2). Kata "melayang-layang" (di tempat lain hanya terdapat dalam Ul. 32:11, "melayang-layang" atau "mengipas- ngipaskan", dan Yer. 23:9, "goyah") berarti bahwa Roh Kudus melayang-layang di atas dan memelihara bumi yang masih belum berbentuk dan kosong.

        Roh Kudus bekerja dalam penciptaan segala jenis hewan (Mzm. 104:30) dan dalam penciptaan manusia (Ayub 27:3; 33:4). Dengan demikian, ruang lingkup aktivitas-Nya mencakup seluruh segi dasar dalam penciptaan.

    2. Pekerjaan Roh Kudus dalam Pewahyuan dan Pengilhaman
    3. Bahwa Roh Kudus adalah Pelaku dalam pewahyuan dan penulisan firman Allah kepada manusia pada masa Perjanjian Lama, dengan jelas sekali diajarkan dalam Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru.

      Petrus memberikan pernyataan yang paling jelas mengenai soal ini dalam 2 Ptr. 1:21. Semua nubuat tidak dihasilkan oleh kehendak manusia, tetapi para penulis Kitab Suci itu didorong atau diilhami oleh Roh Kudus. Kata kerja yang sama digunakan di kedua bagian dalam ayat itu. Hal tersebut menyatakan bahwa kehendak manusia bukanlah pelakunya, melainkan adalah Roh Allah. Manusia yang menuliskan bertindak sebagai perantara, tapi kehendak mereka tidak mengatur atau mencampuri segala sesuatu yang hendak disampaikan Allah. Roh Kudus-lah Pribadi yang mengilhami mereka.

      Ayat-ayat yang khusus dalam Perjanjian Lama seperti 2 Sam. 23:2 dan Mikha 3:8 menyatakan bahwa para nabi berbicara dengan memakai Roh Kudus.

      Lebih jauh lagi, Perjanjian Baru menyebutkan dengan jelas bahwa kutipan-kutipan tertentu dari Perjanjian Lama ditulis oleh Roh Kudus. Pada saat berdiskusi dengan orang-orang Farisi, Yesus mengutip dari Mazmur 110 yang diakui-Nya ditulis oleh Daud namun disampaikan oleh Roh Kudus (Mat. 22:43). Petrus mengutip dari Mazmur 41 pada waktu para murid mencari pengganti posisi Yudas. Dia mengatakan bahwa Roh Kudus telah menubuatkan hal yang berhubungan dengan Yudas tersebut dengan perantaraan Daud, (Kis. 1:16). Kemudian Petrus juga menyebutkan bahwa Mazmur 2 disampaikan "oleh Roh Kudus dengan perantaraan Daud, bapa kami" (Kis. 4:25). Paulus juga mengutip dari Perjanjian Lama dan menyebutkan dengan pasti bahwa penulisnya adalah Roh Kudus (Kis. 28:25 dari Yes. 6:9-10), dan penulis surat Ibrani mengatakan hal yang sama di dua tempat dalam surat itu (Ibr. 3:7; 10:15-16). Jadi, jelas sekali ayat-ayat Perjanjian Baru ini menyatakan bahwa Roh Kudus berperan aktif dalam menyampaikan kebenaran Allah di masa Perjanjian Lama.

      1. Pekerjaan Roh Kudus dalam Hubungannya dengan Manusia
      2. Pelayanan Roh Kudus kepada manusia di masa Perjanjian Lama tidak sama dengan pelayanan-Nya setelah Hari Pentakosta. Apa pun pelayanan Roh Kudus dulu, Tuhan Yesus menjelaskan bahwa pelayanan Roh Kudus dikemudian hari akan berbeda setelah Pentakosta. Perhatikan bahwa Tuhan Yesus berulang-kali berbicara tenang "kedatangan" Roh Kudus (yang sebelumnya sudah hadir) dalam percakapan-Nya dengan para murid di Ruang Atas (Yoh. 15:26; 16:7-8,13). Hal ini menyatakan bahwa Roh Kudus sudah bekerja pada waktu itu, dan juga bahwa pekerjaan-Nya akan berbeda sifatnya setelah pentakosta. Pada waktu Tuhan Yesus menyatakan perbedaan itu secara ringkas, Dia berkata bahwa Roh Kudus "menyertai (para--dalam bentuk masa kini) kamu dan akan diam di dalam (en--dalam bentuk masa akan datang) kamu" (Yoh 14:17). Walaupun ada kemungkinan lain untuk mengartikan klausa kedua itu dalam bentuk masa kini, yakni diam di dalam kamu, namun sebagian besar komentator lebih suka mengartikannya dalam bentuk masa akan datang. Tentu saja, hal ini menjelaskan perbedaan antara pelayanan Roh Kudus di masa Tuhan Yesus menyampaikan seluruh perkataan tersebut dan pelayanan Roh Kudus di masa akan datang setelah Pentakosta. Buswell, yang ingin meniadakan perbedaan itu, menerjemahkan en sebagai "di antara". Hal ini menjadikan janji Tuhan itu berarti bahwa Roh Kudus akan berada di antara para murid. Memang dia mengakui bahwa hal itu bisa ditafsirkan dalam arti "di dalam kamu secara pribadi" (Systematic Theology [Grand Rapids: Zondervan, 1962], 1:115). Kebanyakan para komentator tampaknya benar-benar tidak menyadari adanya suatu perbedaan yang dibuat di sini.

        "Pekerjaan persiapan Roh Kudus dalam diri para murid dinyatakan dengan kata-kata: 'Ia menyertai kamu'; dan hubungan yang sangat erat di mana Ia akan masuk di dalam diri mereka pada Hari Pentakosta dinyatakan dengan kata-kata: 'Ia akan diam di dalam kamu.' Karena itu, kita harus hati-hati untuk tidak menafsirkan seperti yang terdapat pada Injil dalam terjemahan bahasa Latin, menei dalam bentuk masa akan datang, Ia akan menyertai untuk proposisi yang pertama, atau pun seperti yang terdapat dalam terjemahan orang-orang Alexandrine, esti, is. untuk proposisi yang kedua. Arti keseluruhan frase itu merupakan lawan dari menyertai dalam arti sekarang (band. dengan menu yang terdapat di ayat 25) dan akan diam di dalam arti akan datang. "Perbedaan antara kedua pernyataan, menyertai kamu (band. dengan par'humin dalam ayat 25) dengan diam di dalam kamu, sebenarnya cocok dengan perbedaan bentuk kata kerja (tenses) yang digunakan dalam ayat itu" (Commentary on the Gospel of St. John [Edinburgh: T & T. Clark, 1881], 3:141).

        Dengan mengingat perbedaan ini, kita tidak perlu berusaha untuk menjelaskan dan mengatur tentang apa yang telah dilakukan Roh Kudus bagi manusia di masa Perjanjian Lama.

      3. Sifat Pekerjaan-Nya
      4. Ada tiga kata yang tampaknya menjelaskan palayanan Roh Kudus kepada manusia di masa Perjanjian Lama.

        1. Ia berada di dalam diri orang-orang tertentu.
        2. Firaun mengetahui bahwa Roh Kudus berada di dalam diri Yusuf (Kej. 41:38). Mungkin Firaun tidak mengetahui hal tersebut adalah Roh Kudus, tetapi kemudian pewahyuan tampaknya menjadikan hal tersebut jelas. Roh Kudus berada di dalam diri Yosua, inilah yang menyebabkan Allah memilih dirinya (Bil. 27:18). Roh Kudus berada di dalam diri Daniel (Dan. 4:8; 5:11-14; 6:4). Dalam semua kisah ini, kata depan yang digunakan adalah beth, "di dalam."

        3. Roh Kudus menghinggapi atau berkuasa atas orang-orang tertentu.
        4. Kata depan yang digunakan untuk menjelaskan hal tersebut adalah 'al'. Ada sejumlah orang yang mengalami pelayanan Roh Kudus seperti ini (Bil. 24:2; Hak. 3:10; 6:34; 11:29; 13:25; 1 Sam. 10:10; 16:13; 2 Taw. 15:1). Semua ini dialami oleh hakim-hakim, Saul, Nabi Bileam, dan Azarya.

        5. Roh Kudus memenuhi Bezaleel (Kel. 31:3; 35:31).
        6. Hal ini tampaknya merupakan suatu kemampuan khusus yang diberikan untuk memimpin para ahli bangunan ketika mereka mengerjakan Tabernakel.

      5. Ruang Lingkup Pekerjaan-Nya
        1. Terbatas dalam hubungannya dengan umat manusia.
        2. Setelah Allah memilih bangsa Israel menjadi umat-Nya, maka pekerjaan Roh Kudus terutama, adalah untuk bangsa itu. Tentu saja, Israel merupakan suatu bangsa yang secara rohani terdiri dari campuran orang-orang tidak percaya maupun orang-orang percaya. Namun demikian, Roh Kudus melayani seluruh bangsa itu melalui kehadiran dan pimpinan-Nya terhadap umat Israel (Neh. 9:20; Yes. 63:10,11,14). Hal ini tampaknya merupakan suatu hubungan yang bersifat umum. Namun, rupanya ada juga hubungan sangat erat yang dimiliki Allah dengan beberapa orang dalam bangsa itu (lihat di atas dan Bil. 11:29).

          Akan tetapi, kita tidak memperoleh penyataan yang jelas tentang pelayanan Roh Kudus di luar bangsa Israel. Kej. 6:3 mungkin bisa menjadi suatu perkecualian, jika ayat itu berarti bahwa Roh Kudus menghukum umat manusia karena segala kejahatannya pada zaman Nuh. Tetapi ayat itu bisa menjadi suatu peringatan bahwa Roh Allah yang tinggal di dalam manusia, tidak akan selalu berdiam di dalam diri manusia sebab umat manusia akan dibinasakan pada waktu Air Bah terjadi. Memang, tak ada petunjuk yang menyatakan bahwa Roh Kudus menginsafkan dunia akan dosa di masa Perjanjian Lama (seperti yang dilakukan-Nya sekarang, Yoh. 16:8), dan tak ada bangsa lain yang menikmati kehadiran-Nya secara umum di tengah-tengah mereka seperti yang dinikmati oleh bangsa Israel. Selama masa Perjanjian Lama itu, pelayanan-Nya adalah untuk bangsa Israel dan orang-orang dalam bangsa Israel.

        3. Terbatas dalam hubungannya dengan berbagai macam pelayanan.
        4. Sebagaimana telah dijelaskan di atas, kita tidak menjumpai pelayanan Roh Kudus dalam hal: menginsafkan dosa secara umum, mendiami dan memberikan kuasa seperti yang terjadi setelah Pantekosta (Yoh. 7:37- 39), memeteraikan, dan tentu saja membaptiskan (hal tersebut masih akan terjadi di waktu kemudian, Kis. 1:5). Pembaharuan dari Roh Kudus tidak disebutkan secara khusus, meskipun ada orang yang berpendapat bahwa Roh Kudus membaharui dalam Perjanjian Lama karena orang-orang percaya memberikan buku tentang suatu pergumulan di dalam diri mereka yang disebabkan oleh kehadiran Perjanjian Lama maupun Baru.

        5. Terbatas dalam hubungannya dengan kekelan.
        6. Roh Kudus memberikan kuasa kepada Simson; kemudian Tuhan meninggalkan dia (Hak. 13:25; 16:20). Roh Kudus berkuasa atas Saul, namun kemudian meninggalkan dia (1 Sam. 10:10; 16:14). Rupanya tak ada jaminan bahwa Roh Kudus hadir secara tetap dan terus menerus di masa Perjanjian Lama.

          Barangkali saya dapat menarik suatu analogi antara pelayanan Roh Kudus dalam Perjanjian Lama dan kasih karunia dalam Perjanjian Lama. Keduanya muncul selama masa itu. Tetapi, Roh Kudus yang bekerja dalam Perjanjian Lama akan "datang" dengan berbagai macam pelayanan yang baru dan lebih lengkap setelah Pentakosta. Begitu pula, kasih karunia yang dinyatakan dalam Perjanjian Lama menjadi kecil apabila dibandingkan dengan kasih karunia yang dilimpahkan kepada dunia ketika Yesus Kristus datang (Yoh. 1:17; Tit. 2:11).