DIK-Pelajaran 04

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Loading
Nama Kursus : Dasar-Dasar Iman Kristen
Nama Pelajaran : Di dalam Adam dan Di dalam Kristus
Kode Pelajaran : DIK-P04

Pelajaran 04 - DI DALAM ADAM DAN DI DALAM KRISTUS

Daftar Isi

  1. Di dalam Adam
    1. Adam: "Kepala Umat Manusia"
    2. Akibat Dosa Adam Terhadap Seluruh Umat Manusia
  2. Di dalam Kristus
    1. Sebuah Perkataan yang Paling Indah
    2. Arti di dalam Kristus
    3. Berkat-Berkat "di dalam Kristus"
    4. Apakah Kita Masih Dapat Berbuat Dosa Setelah Berada di dalam Kristus?

Doa

Dalam pelajaran sebelumnya, kita telah melihat bahwa di dunia ini terdapat dua jenis keluarga. Kepala dari keluarga yang satu adalah Adam, yaitu manusia yang pertama. Kepala dari keluarga yang kedua adalah Kristus, yang disebut sebagai Manusia Kedua dari Tuhan. Sekarang kita akan melanjutkan dengan mempelajari apakah artinya berada "dalam Adam" dan apakah artinya "dalam Kristus".

  1. Di dalam Adam

    Di dalam Adam, artinya kita mewarisi semua yang ada dalam Adam dan apa yang telah dilakukannya. Pada hakikatnya, kita semua berada dalam Adam -- terpisah dari Tuhan dan menjadi hamba kepada dosa dan Setan. Betapa mengerikannya keadaan ini. Namun ada kabar baik bagi kita. Ketika kita dilahirkan baru, Tuhan menempatkan kita dalam keluarga Kristus, kita dipindahkan menjadi dalam Kristus. Tuhanlah yang telah melakukannya bagi kita sehingga kita sekarang berada dalam Kristus. Alkitab mengatakan, "Tetapi oleh Dia (Tuhan) kamu berada dalam Kristus ...." (1 Kor. 1:30)

    1. Adam: "Kepala Umat Manusia"

      Adam berbeda dengan manusia-manusia yang lain karena Adam adalah kepala semua umat manusia. Adam adalah manusia pertama yang menjadi sumber (asal usul) dari semua umat manusia. Oleh karena itu, apa yang terjadi pada Adam memengaruhi seluruh umat manusia, termasuk Anda dan saya. Tuhan tidak menciptakan berjuta-juta manusia untuk memenuhi bumi. Ia hanya menciptakan satu orang manusia saja yaitu Adam. Dari dialah, seluruh umat manusia berasal. Karena itu, Tuhan melihat semua umat manusia sebagai orang-orang yang berada DI DALAM ADAM. Kita berada di dalam Adam melalui kelahiran. Berada di dalam Adam berarti turut ambil bagian dalam segala keberadaan Adam dan segala perkara yang dilakukannya. Ada beberapa fakta yang benar-benar terjadi pada setiap orang yang membuktikan bahwa kita berada di dalam Adam, yaitu:

      1. Ia telah terpisah dari kehidupan Tuhan.
      2. Ia berada dalam kerajaan kegelapan.
      3. Ia adalah orang yang berdosa.
      4. Ia berada di bawah kuasa dosa.
      5. Ia berada di bawah hukuman berat.

      Kita akan membahas bagaimana kelima hal ini terjadi kepada semua manusia sebagai akibat dosa Adam.

    2. Akibat Dosa Adam Terhadap Seluruh Umat Manusia

      1. Memisahkan Umat Manusia dari Kehidupan Tuhan

        Dosa memisahkan manusia dari Tuhan. Ketika Adam berdosa, ia terpisah dari kehidupan Tuhan, artinya mati secara rohani. Dosa Adam yang menyebabkan kematian rohani ini tidak hanya menimpa dirinya saja, melainkan juga seluruh umat manusia keturunan Adam. Semua manusia telah terpisah dari kehidupan Tuhan karena semua manusia berada DI DALAM ADAM.

      2. Membawa Umat Manusia ke dalam Kerajaan Kegelapan

        Ketika Adam memberontak terhadap Tuhan, ia telah memihak kepada Setan, pemberontak yang pertama itu. Dia telah masuk ke dalam kerajaan kegelapan, yang mana Setan adalah pemerintahnya dan Adam sudah berada di bawah kuasa Setan. Karena Adam adalah kepala dari umat manusia, maka dia telah membawa semua umat manusia keturunannya ke dalam kerajaan kegelapan.

      3. Mengakibatkan Umat Manusia Berdosa

        Ketika Adam pertama diciptakan Tuhan, Adam adalah manusia yang mengutamakan Tuhan. Ia mengasihi Tuhan dan ingin melakukan kehendak-Nya, karena Tuhan adalah Raja yang bertakhta di hatinya. Namun ketika Adam berdosa, perubahan terjadi dalam hatinya. Ia sekarang lebih mengutamakan dan melakukan kehendak diri sendiri daripada mengasihi dan melakukan kehendak Tuhan. Tuhan tidak lagi memerintah sebagai Raja dalam hatinya, karena sekarang Adam memiliki sifat dosa.

        Sifat dosa dan sikap mementingkan diri sendiri ini kemudian diturunkannya kepada keturunannya. Alkitab mengatakan bahwa Adam memunyai seorang anak laki-laki "menurut gambar dan rupanya (Adam)" (Kej. 5:3). Adam sendiri diciptakan menurut gambar dan rupa Tuhan, namun ia telah melahirkan anak yang menuruti gambar dan rupanya yang berdosa. Pembunuhan yang dilakukan Kain terhadap adiknya menunjukkan bahwa sifat dosa telah berkuasa pada keturunan Adam dan Hawa. Akibat atau pengaruh dosa Adam ini berlaku pada anak-anak Adam dan seluruh umat manusia. Ia telah menurunkan sifatnya yang berdosa itu kepada seluruh umat manusia. Ketidaktaatan Adam telah membuatnya dan keturunannya menjadi orang berdosa. Kitab Roma 5:19 mengatakan: "Oleh ketidaktaatan satu orang, semua orang telah menjadi berdosa."

      4. Membawa Semua Manusia Berada di Bawah Kuasa Dosa

        Oleh karena manusia sudah berdosa, maka mereka berada di bawah kuasa dosa. Injil Yohanes 8:34 mengatakan: "Setiap orang yang berbuat dosa, adalah hamba dosa." Di dalam kerajaan kegelapan, dosa memerintah sebagai raja dan semua manusia yang berada di dalamnya berada di bawah kuasa dosa.

      5. Membawa Kematian dan Hukuman kepada Seluruh Umat Manusia

        Dosa masuk ke dalam dunia melalui satu orang yaitu Adam, dan kematian terjadi sebagai akibat dosa itu. Alkitab mengatakan: "Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia melalui satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa." (Rm. 5:12)

        Setelah kematian akan datang hukuman. Setiap orang yang belum diselamatkan akan dihakimi dosa-dosanya. Dikatakan dalam Alkitab, "Dan sama seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja dan sesudah itu dihakimi." (Ibr. 9:27)

        Setiap orang yang berada DI DALAM ADAM adalah bersalah di hadapan Tuhan. Ada orang berpikir bahwa mereka akan diterima oleh Tuhan sebagaimana keadaan mereka. Pikiran Tuhan tidaklah demikian, namun Tuhan mengatakan sebaliknya bahwa Ia mengetahui isi hati manusia. Mengenai semua manusia keturunan Adam, Tuhan berkata dalam firman-Nya: "Tidak ada yang benar, seorang pun tidak. Tidak seorang pun yang berakal budi, tidak ada seorang pun yang mencari Tuhan. Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak. Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Tuhan." (Rm. 3:10-12,23)

        Sekarang kita mengetahui mengapa Alkitab berkata, "Kamu harus dilahirkan kembali ...." karena setiap orang telah dilahirkan sebagai manusia yang berdosa dan berada di bawah hukuman Tuhan.

  2. Di dalam Kristus

    1. Sebuah Perkataan yang Paling Indah

      Perkataan "dalam Kristus", atau kata yang memiliki persamaan artinya dengan kata ini, digunakan lebih dari 130 kali di dalam Perjanjian Baru! Berikut ini ada beberapa ayat yang menunjukkan kedudukan kita yang baru dalam Kristus.

      "... Tuhan yang DALAM KRISTUS telah mengaruniakan kepada kita segala berkat rohani di dalam Surga. Sebab DI DALAM DIA Tuhan telah memilih kita sebelum dunia dijadikan ...." (Ef. 1:3,4)

      "Karena kita ini buatan Tuhan diciptakan DI DALAM YESUS KRISTUS untuk melakukan pekerjaan yang baik, yang dipersiapkan Tuhan sebelumnya. Ia mau supaya kita hidup di dalam-Nya." (Ef. 2:10)

      "Jadi siapa yang ada DI DALAM KRISTUS, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang." (2 Kor. 5:17)

      "... dan kita ada DI DALAM yang benar, di dalam Anak-Nya Yesus Kristus ...." (1 Yoh. 5:20)

      "DI DALAM DIA kita telah memiliki penebusan kita, yaitu pengampunan dosa." (Kol. 1:14)

      "Demikianlah sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada DI DALAM KRISTUS YESUS ...." (Rm. 8:1)

      "... yaitu mereka yang dikuduskan DALAM KRISTUS YESUS ...." (1 Kor. 1:2)

      Apakah Anda sempat memerhatikan penggunaan kata-kata seperti "di dalam Kristus" dan "di dalam Dia"? Apabila Anda membaca Perjanjian Baru, Anda akan memerhatikan bahwa perkataan ini banyak kali digunakan.

    2. Arti di dalam Kristus

      Berada "DI DALAM KRISTUS", berarti kita turut ambil bagian dalam semua yang ada di dalam Kristus dan apa yang telah Ia lakukan.

    3. Berkat-Berkat "di dalam Kristus"

      1. Kita Diampuni

        Oleh karena kita berada di dalam Kristus, maka Tuhan telah mengampuni semua dosa kita. Alkitab mengatakan: "DI DALAM DIA, kita memiliki penebusan kita, yaitu pengampunan dosa." (Kol. 1:14)

      2. Kita Dibenarkan

        Dibenarkan artinya kita dinyatakan benar oleh Allah karena kebenaran Kristus, dan kita terlepas dari murka Allah (Rm 5:18). Kita dibenarkan DI DALAM KRISTUS melalui kematian-Nya. Yesus Kristus itu sempurna kebenaran-Nya. Oleh karena itu, sekarang Tuhan memandang kita sebagai orang yang benar di dalam Dia.

        "Dia (Kristus) yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya (Tuhan) menjadi dosa karena kita, supaya DI DALAM DIA kita dibenarkan dalam Tuhan." (2 Kor. 5:21)

        "Lebih-lebih, karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, kita pasti akan diselamatkan dari murka Allah. (Rm. 5:9)

      3. Kita Diperdamaikan dengan Allah

        Sebagai orang yang berdosa, kita adalah musuh/seteru Allah (Rm 5:10). Kematian Kristus di kayu salib telah mendamaikan kita dengan Allah, sehingga kita dapat bersekutu lagi dengan-Nya. Di dalam Kristus, kita telah diperdamaikan dengan Allah.

        "Dan semuanya ini dari Allah yang dengan perantaraan Kristus telah mendamaikan kita dengan diri-Nya ...." (2 Kor. 5:18)

        "Dan oleh Dialah Ia memperdamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya ..., juga kamu yang dahulu hidup jauh dari Allah dan memusuhi-Nya dalam hati dan pikiran seperti yang nyata dari perbuatanmu yang jahat, sekarang diperdamaikan-Nya, di dalam tubuh jasmani Kristus oleh kematian-Nya ...." (Kol. 1:20-22)

      4. Kita Dikuduskan

        Tuhan memberi nama yang baru bagi setiap orang yang percaya kepada-Nya, yaitu "orang-orang kudus di dalam Kristus Yesus". Perkataan "orang kudus" berarti "orang suci". Di mata Tuhan, setiap orang yang percaya adalah orang kudus di dalam Kristus. Di dalam diri kita, kita tidak kudus tetapi Tuhan memandang kita kudus di dalam Kristus. Apabila kita sendiri di hadapan Tuhan, kita berdiri di dalam kekudusan Kristus. Kita sekarang adalah orang-orang "kudus DI DALAM KRISTUS".

        "kepada jemaat Allah di Korintus, yaitu mereka yang dikuduskan dalam Kristus Yesus dan yang dipanggil menjadi orang-orang kudus ...." (1 Kor. 1:2)

        "... Ia membenarkan, menguduskan dan menebus kita." (1 Kor. 1:30)

      5. Kita Dimeteraikan oleh Roh Kudus

        Kita sekarang telah menjadi anak-anak Tuhan dan tujuan perjalanan hidup kita adalah Surga. Tuhan telah menempatkan kita di dalam Kristus dan telah memeteraikan kita dengan Roh Kudus. Dengan meterai-Nya ini, maka kita beroleh kepastian tentang keselamatan kita.

        "DI DALAM DIA kamu juga, ketika kamu percaya, dimeteraikan dengan Roh Kudus, yang dijanjikan-Nya itu." (Ef. 1:13)

      6. Kita Telah Menjadi Sempurna

        Setiap hal yang kita perlukan untuk hidup sebagai orang Kristen telah kita peroleh di dalam Kristus. Kita sekarang sempurna dan utuh di dalam Kristus. Dikatakan bahwa: "Sebab dalam Dialah berdiam secara jasmaniah seluruh kepenuhan ke-Tuhanan, dan kamu telah dipenuhi DI DALAM DIA ...." (Kol. 2:9,10) Kesempurnaan kita di sini adalah semata-mata kesempurnaan Kristus, bukan kesempurnaan kita. Di dalam diri kita sendiri, kita tidak akan pernah menjadi sempurna.

    4. Apakah Kita Masih Dapat Berbuat Dosa Setelah Berada di dalam Kristus?

      Sebagai anak Tuhan, kita tidak lagi berada di dalam Adam. Sekarang, kita telah berada DI DALAM KRISTUS. Tetapi, apakah berarti kita tidak akan pernah berdosa lagi? Tidaklah demikian maksudnya. Dalam surat yang ditulis oleh Rasul Paulus kepada orang-orang yang percaya di Korintus, kita dapati adanya beberapa hal yang agak sulit dipahami. Di satu pihak, Paulus menyebut mereka sebagai orang yang telah "disucikan" dalam Yesus Kristus. Namun dalam surat yang sama, Paulus juga berbicara mengenai dosa-dosa yang mereka telah lakukan dalam kehidupan mereka. Ada di antara mereka yang sombong, saling bertengkar, dan sebagian dari mereka telah melakukan perkara-perkara asusila. Bagaimanakah Paulus mengatakan bahwa mereka "kudus di dalam Kristus", sedangkan pada saat yang sama mereka tidak hidup selayaknya sebagai orang Kristen? Untuk menjawab pertanyaan ini, kita perlu memahami tentang perbedaan antara kedudukan kita dan keadaan kita yang sebenarnya.

      1. Apakah Arti dari Kedudukan Kita?

        Kedudukan kita ialah cara Tuhan memandang kita di dalam Kristus. Hal ini termasuk semua hal yang telah dilakukan oleh Tuhan bagi kita di dalam Kristus. Tuhan telah memberikan suatu kedudukan yang sempurna bagi kita di dalam Kristus. Apakah kedudukan kita itu selalu sempurna? Ya. Mengapa? Karena kedudukan kita itu didasarkan pada apa yang Tuhan telah lakukan untuk kita di dalam Kristus. Kita berada DI DALAM KRISTUS. Oleh karena itu, Tuhan melihat kita sebagai orang-orang yang sempurna di dalam Dia. Alkitab mengatakan:

        "Sebab oleh karena satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan (mereka yang berada di dalam Kristus)." (Ibr. 10:14)

      2. Apakah Arti dari Keadaan Kita?

        Keadaan kita ialah cara (perilaku) hidup kita di dunia ini. Alkitab menyebutnya sebagai "perjalanan hidup" kita. Apakah keadaan kita itu selalu sempurna? Tidak. Mengapa? Karena hal itu bergantung pada keadaan diri kita yang sebenarnya. Kita adalah orang yang berdosa. Dalam 1 Yohanes 1:8 dikatakan:

        "Jika kita mengatakan bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita."

        Akan sangat membantu dalam kehidupan Kristen kita, apabila kita memahami bahwa KEDUDUKAN kita adalah cara Tuhan melihat atau memandang kita di dalam Kristus, sedangkan KEADAAN kita adalah cara (perilaku) kita hidup di dunia ini. Di dalam Kristus, kita senantiasa sempurna di mata Tuhan. Namun di dalam diri kita sendiri, kita adalah orang yang berdosa.

        Apakah ini berarti kita puas dengan terus berbuat dosa? Tidak demikian! Tuhan ingin agar hidup kita dari hari ke hari sesuai atau berpadanan dengan kedudukan kita di dalam Kristus. Karena kita adalah "kudus di dalam Kristus", maka Tuhan ingin agar kita hidup kudus setiap hari.

        "Tetapi hendaklah kamu menjadi kudus di dalam seluruh hidupmu sama seperti Dia yang kudus, yang telah memanggil kamu." (1 Ptr. 1:15)

        Di dalam firman-Nya, Tuhan memberi tahu kita bahwa untuk menjadi kudus kita harus "berjalan" dengan iman. Artinya, harus memercayai atau berpegang pada kedudukan kita yang sebenarnya di dalam Yesus Kristus.

        "Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap dalam Dia." (Kol. 2:6)

        Berikut ini ada satu rahasia yang besar bagi kehidupan Kristen:

        "Iman terhadap KEDUDUKAN KITA menjadikannya nyata dalam kehidupan kita."

        Ketika kita tahu dan sadar bahwa kita adalah "orang-orang kudus di dalam Kristus", maka sepatutnyalah kita hidup kudus setiap hari, bertindak dan hidup sebagaimana orang-orang kudus. Ketika kita menyadari bahwa kita adalah "anak-anak Tuhan", maka sudah sepatutnya kita hidup sebagai anak-anak Tuhan di tengah-tengah dunia ini. Ketika kita berpegang pada kedudukan kita yang sebenarnya di dalam Kristus, maka Roh Kudus akan menjadikan semua hal itu nyata di dalam kehidupan kita.



Akhir Pelajaran (DIK-P04)

DOA

"Bapa yang di Surga, tolonglah saya, supaya dapat melihat bahwa saya telah berada DI DALAM KRISTUS. Karuniakan hati yang percaya bahwa saya telah diterima dan kudus di dalam Anak-Mu yang Engkau kasihi itu. Bapa, terima kasih karena firman-Mu telah menunjukkan kepada kami kasih karunia yang luar biasa di dalam Kristus." Amin.

[Catatan: Pertanyaan Latihan ada di lembar lain.]